DOA

‘Ya Allah, rahmatilah pembaca blog ini, sihatkan ia, ampunilah dosa-dosanya, berkatilah amalannya, janganlah Engkau balikkan hatinya setelah Engkau beri petunjuk dan hidayah kepadanya dan Ya Allah masukkanlah ia dan keluarganya kedalam syurga FirdausMu serta jauhkanlah ia dan keluarganya dari azab nerakaMu. Sesungguhnya Ya Allah, hanya kepada Engkau kami sembah dan hanya kepada Engkau sahajalah kami meminta pertolongan. Ya Allah jika rezeki pembaca blog ini masih diatas langit, turunkanlah ia, jika rezekinya di dalam bumi, keluarkanlah ia, jika rezekinya jauh, dekatkanlah ia, jika rezekinya haram, sucikanlah ia dan jika rezekinya sukar, Engkau permudahkanlah ia” Ya Allah kurniakanlah kepada kami segala kebaikan sebagaimana yang Engkau kurniakan kepada hamba-hamba Mu yang soleh.'

Tuesday, October 2, 2012

Menegur Dengan Berhemah


Jiwa yang kaya ialah jiwa yang bebas daripada sifat bangga diri, sebaliknya memiliki sifat pemurah dan berlapang hati. Ini memudahkan kita untuk mengakui kesilapan diri, memohon maaf dan memaafkan orang lain.
Dalam suatu riwayat diceritakan bahawa Abu Zar memanggil Bilal bin Rabbah dengan gelaran wahai anak hitam, satu ungkapan amat menghiris hati. Bilal apabila mendengar panggilan itu mendiamkan diri dan tidak membalas panggilan Abu Zar. Sebagai manusia biasa yang mempunyai emosi dan perasaan, Bilal lantas pergi bertemu Rasulullah SAW untuk membuat aduan berkaitan perkara itu. Selepas mendengarnya, muka Baginda kelihatan berubah. Rasulullah SAW terus ke tempat Abu Zar berada tetapi hanya lalu saja dan terus ke masjid. Mengetahui bahawa Rasulullah marah padanya lalu Abu Zar memberi salam kepada Rasulullah SAW . Baginda Nabi kemudian menyebut: Wahai Abu Zar, kita menghina Bilal dan menghina asal-usulnya. Ketahuilah Abu Zar, sesungguhnya kita asal-usulnya ialah orang jahiliah sebelum masuk Islam dan sesungguhnya dalam diri kita masih ada sisa jahiliah.

Abu Zar RA berasa terpukul dan sangat menyesal. Abu Zar menangis dan merayu kepada Rasulullah SAW dengan berkata: Wahai Rasulullah, maafkan kesalahanku dan mintalah Allah ampunkan dosaku.... Lalu Abu Zar berlari mendapatkan Bilal lalu dipeluknya sambil memohon maaf kepadanya. Tidak cukup dengan itu, Abu Zar meletakkan kepalanya di atas tanah seraya berkata: Demi Allah wahai Bilal, aku tidak akan angkat pipiku dari atas tanah kecuali kita pijak pipiku yang sebelah lagi dengan kakimu. Demi Allah sesungguhnya kita orang terhormat dan aku yang terhina. Bilal kemudian mendekatkan mukanya ke pipi Abu Zar lalu menciumnya berkali-kali. Kemudian diangkat dari tanah. Mereka berdua berpelukan penuh kasih sayang.

Pengajaran daripada kisah ini ialah, jangan sesekali kita menghina orang dalam apa bentuk sama ada perkataan ataupun perbuatan kerana emosi dan perasaan seseorang tidak boleh diperdagangkan dengan bayaran ganti rugi walaupun lumayan. Memohon maaf atas kesalahan juga satu manifestasi dan pancaran keimanan, kesucian hati dan ketinggian akhlak seseorang. Ia selaras akhlak dan sunnah Baginda Rasulullah SAW sebagai seorang yang paling pemaaf lagi mulia sifatnya. Sekiranya masih ada di kalangan kita yang berbuat kesalahan, wajar kita meminta maaf dengan cepat. Akui kesalahan dan berazam tidak akan mengulangi kesalahan itu. Bagi mereka yang melakukan kesalahan padanya, tidak salah merendah diri dan memaafkan kesalahannya. Kasih sayang itu Allah tidak kurniakan secara percuma. Hanya yang ikhlas saja akan diberi ganjaran. Kita wajar merenungi firman Allah yang bermaksud: Terima kemaafan dan suruh dengan perkara yang baik serta berpaling (jangan dihiraukan) daripada orang yang jahil. (Surah al-Araf, ayat 199)

Justeru, sikap mudah rasa bersalah walaupun atas perkara remeh perlu ditanam dalam diri Muslim. Hakikatnya, tanpa sikap saling memaafkan, kehidupan manusia terus dibelenggu pelbagai masalah, terutama perkara berkaitan kehidupan bermasyarakat.Ingatlah dan sematkan dihati, jangan ulangi kesilapan yang sama…. jangan… sebab ianya amat menyakitkan yang akhir membawa kita jauh kemurungan.

Dan terkadang kesalahan kecil kita sebagai pembimbing dan pemimpin menjadikan batu api bagi syaitan untuk disemarakkan pada hati mereka dibawah kita.Maka, awaslah! Belajarlah dari kesalahan samada orang lain dan diri sendiri juga.
1) Bila nak menegur seseorang, tegurlah dengan cara paling baik dan pada waktu paling tepat sekali.
Yang penting, bukanlah untuk sampaikan teguran itu, paling penting adalah supaya teguran itu diterima. Maka sediakan mekanisme terbaik untuk melakukan teguran itu. Tak kiralah teguran itu dirasakan dalam suasana penuh kasih sayang, tapi jika cara dan waktu tidak tepat, kita hanya akan menyalakan lava yang tengah meluap-luap amarahnya.

2)Jalinkan kecintaan sebelum meminta kepatuhan. Jalinkan kepercayaan sebelum memberikan nasihat.
Adakah adil jika kita menegur seseorang maupun sesiapa, dalam keadaan kita tidak merasai ikatan hati, ataupun paling penting, dia tidak merasai kasih sayang dari kita? tentu tidakkan? Kita tak pernah endahkan dia, tak pernah mendengar masalah dia, tak pernah membantu dia.. Dan kini kita hadir padanya, meminta kepatuhan dan mahu menegur sahaja? Jadilah seorang pembimbing, yang ada ikatan hati dari sudut ayah, abang, syeikh dan guru pada anak muridnya. berkenalanlah, bantulah dia, dan cintailah dia, sebelum kita meminta kepatuhan dan juga menegur kesalahan dia.

Memang betul dia wajib mendengar kita sebagai pembimbing. Benar, dia ada kesalahan sebagai orang yang ditegur, tapi santunilah keanak-anakan dan kenaifan dia dalam tarbiyah. Hargailah semangatnya dalam beramal, dan didiklah dia dengan penuh cinta, bukan kritikan dan sindiran yang mengundang kebencian. Sudah namanya belajar, memang dia akan banyak buat kesalahan. memang dia perlukan bimbingan. Memang dia takkan perfect. Maka, santunilah perkara itu dengan baik.

3) Carilah medium terbaik dalam memberikan teguran/didikan.
Barangkali kita bukanlah orang yang terbaik dalam menegurnya. Carilah orang yang hatinya berhemah mewakili kita dengan lebih terbuka untuk menceritakan segalanya. Carilah orang yang pandai berbicara dalam memberikan didikan ini. Jadikan mereka orang tengahmu. Jika orang lain lebih pandai menegur darimu. Jangan gunakan medium perantaraan seperti emel, sms atau telefon, ketika menegur dan memberikan didikan. kerana manusia sangat banyak salah faham jika teguran itu tidak bernada, dan jika teguran berlaku secara sehala tanpa bertanya apakah asal usul punca masalah itu berlaku. Bertemulah, berjumpalah, dan hadapi mereka itu penuh cinta, sebelum duduk mendengar penjelasan darinya. Insyaallah, dia akan membuka hatinya pada kita.

4) Cari masa sesuai dan tenang dalam memberikan teguran.
Bukan sepuluh minit sebelum kita nak menyampaikan tarbiyah, di waktu itulah kita menegur dia. Hancurlah perasaan dia, dan menurunlah semangat dia dalam amal. Bawalah dia pergi ke kedai makan. Berboraklah perihal-perihal santai sebelum membicarakan hal serius. Bukalah hati dia dahulu menerima kita sebelum kita menyampaikan apa-apa pada dia. Duduk bersemuka dengan dia, dalam keadaan dia tenang, bukan ketika dia sedang mengalami tekanan perasaan yang mengancam. Ambil waktu paling tepat sekali. Jangan gopoh dan tidak bersabar...
5) Anggaplah dia seperti adik sendiri/anak sendiri/diri sendiri.
Fahami dan dengarilah dia sebelum kita menegur. Dan tegurlah dengan cara seperti mana kita mahu diri kita sendiri ditegur. Mulakan dengan pujian dan penghargaan, kemudian barulah membuka topik perbincangan. Jangan memandang rendah akan dirinya. Jangan membuatkan dia rasa begitu hina, lebih hina dari tanah. Jangan bagi dia rasa down selepas teguran. Setiap manusia ini ada ego yang perlu dijaga. Kerana setiap nasihat, kita mahukan perubahan. Bukan mahu dia lari dari tarbiyah!!!

6) Paling penting, jangan menegur dalam keadaan kita sangat beremosi
Solatlah dahulu. Biarkan waktu melegakan hati kita. Minta pada Allah diberikan cara dan petunjuk terbaik dalam menegur. Niat yang ikhlas sahaja takkan menjamin teguran itu diterima, cara kena amat betul dalam penyampaian...

Ingatlah perkara ini betul-betul. Kerana manusia lain akan terluka jika kita lakukan pada mereka apa yang pernah manusia lakukan padamu. Ingatlah sebaiknya. Walaupun, jika kita menjadi manusia terhebat sekalipun, engkau tidaklah superior dari mereka, Engkau tidaklah lebih baik dari mereka, Mungkin lebih teruk sekalipun. kerana itu, teguran itu dibuat atas dasar dirimu bersedia untuk ditegur dan berubah juga. Diri kita mahu juga ditegur dan dinasihati selalu....

Ajaib apabila melihat, kematangan hidup dan pengalaman bergaul dengan ramai manusia, amat memberi kesan kepada perwatakan dan kata-kata pada seseorang. Bila kita melihat pada dua generasi yang berbeza. Dan kita akan merasakan kebenaran, pengalaman dapat memberikan kematangan dalam kepimpinan dan membimbing. Dan kita perlu belajar dari kesilapan ini. Jangan ulangi perkara sama. Jadilah manusia lebih baik. Seperti mana kita harapkan kita juga perlubelajar dari kesilapan kita , membetulkan kesilapan kita, dan sentiasa menjadi lebih baik dari sebelumnya.
Kita akan merasa lebih bahagia walaupun dimana sahaja kita berada yang penting kedudukan kita di sisi Allah itu lebih utama.. dan betul, teguran pada sesiapa juga perlu sama sahaja seperti di atas. kita jemaah manusia, bukannya robot dan tentera. Ada emosi dan masalah. maka belajar cara berkomunikasi dengan baik.

No comments: