DOA

‘Ya Allah, rahmatilah pembaca blog ini, sihatkan ia, ampunilah dosa-dosanya, berkatilah amalannya, janganlah Engkau balikkan hatinya setelah Engkau beri petunjuk dan hidayah kepadanya dan Ya Allah masukkanlah ia dan keluarganya kedalam syurga FirdausMu serta jauhkanlah ia dan keluarganya dari azab nerakaMu. Sesungguhnya Ya Allah, hanya kepada Engkau kami sembah dan hanya kepada Engkau sahajalah kami meminta pertolongan. Ya Allah jika rezeki pembaca blog ini masih diatas langit, turunkanlah ia, jika rezekinya di dalam bumi, keluarkanlah ia, jika rezekinya jauh, dekatkanlah ia, jika rezekinya haram, sucikanlah ia dan jika rezekinya sukar, Engkau permudahkanlah ia” Ya Allah kurniakanlah kepada kami segala kebaikan sebagaimana yang Engkau kurniakan kepada hamba-hamba Mu yang soleh.'

Saturday, May 3, 2014

Kita Semua Sentiasa Diuji - Bersabar dan Redha

Firman Allah SWT: “Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan (yang sebenar-benarnya). Dan hanya kepada Kamilah kamu dikembalikan.” (Al-Anbiyaa' 35)
 “Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: “Kami beriman”, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)? Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang sebenar-benarnya beriman, dan nyata pula apa yang diketahuinya tentang orang-orang yang berdusta.” (Al-'Ankabuut 2,3)

“Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut, kelaparan, kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar. (Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: “Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali”. Mereka itu ialah orang dilimpahi dengan pujian dari Tuhan mereka serta rahmat-Nya; dan mereka itulah orang-orang yang dapat petunjuk hidayah-Nya.” (Al-Baqarah 155-157)

Kita semua pasti diuji...
• Ada insan yang diuji dengan kesusahan dan kemiskinan ketika hidup.
• Ada insan yang diuji dengan kesakitan, dihidapi bermacam penyakit ketika hidup.
• Ada insan yang diuji dengan kekayaan dan kesenangan ketika hidup.
• Ada insan yang diuji dengan kegagalan dan muflis ketika hidup.
• Ada insan yang diuji dengan pangkat dan kedudukan ketika hidup.
• Ada insan yang diuji dengan kecantikan, rupa dan wanita ketika hidup.
• Ada insan yang diuji dengan kecacatan dan lumpuh ketika hidup.
• Ada insan yang diuji dengan berbagai kelebihan dan bermacam kekurangan dalam hidup.

Ketahuilah...
• Bila engkau lihat seseorang yang kaya dan bergaji besar, ketahuilah sebenarnya dia sedang diuji.
• Bila engkau lihat seseorang yang cantik dan kacak, ketahuilah dia sebenarnya sedang diuji.
• Bila engkau lihat seseorang yang berpangkat dan berkedudukan tinggi, ketahuilah dia sebenarnya sedang diuji.
• Bila engkau lihat seseorang yang alim, hebat dan banyak ilmu, ketahuilah dia sebenarnya sedang diuji.
• Bila engkau lihat seseorang yang sedih, gagal dan ditimpa bencana, ketahuilah dia sebenarnya sedang diuji.
• Bila engkau lihat seseorang yang sakit dan susah, ketahuilah dia sebenarnya sedang diuji.
• Bila engkau lihat seseorang yang cacat dan lumpuh, ketahuilah dia sebenarnya sedang diuji.
• Bila engkau lihat seseorang yang diberi dengan berbagai kelebihan dan bermacam kekurangan, ketahuilah dia sebenarnya sedang diuji.

Ingatlah...
• Kita kaya dan bergaji besar, kaya dan bergaji besar itu menjadi ujian kita.
• Kita cantik dan kacak, cantik dan kacak itu menjadi ujian kita.
• Kita berpangkat dan berkedudukan tinggi, pangkat dan kedudukan tinggi itu menjadi ujian kita.
• Kita alim, hebat dan banyak ilmu, alim, hebat dan banyak ilmu itu menjadi ujian kita.
• Kita gagal, sedih dan ditimpa bencana, gagal, sedih dan ditimpa bencana itu menjadi ujian kita.
• Kita sakit dan susah, sakit dan susah itu menjadi ujian kita.
• Kita cacat, lumpuh dan tak beberapa cantik, cacat, lumpuh dan tak beberapa cantik itu menjadi ujian kita.
• Kita mempunyai berbagai apa-apa lagi kelebihan dan bermacam kekurangan, itu menjadi ujian kita.
Begitulah hakikatnya, kita semua pasti akan diuji. Tak sekarang, mungkin masa-masa akan datang, hinggalah sampainya ajal. Dilepasi satu ujian, akan datang pula ujian yang lain dan begitulah seterusnya. Ramai mana diantara kita yang mampu sabar dan kuat menghadapi ujian-ujian ini. “Redha dengan ketetapan Allah, Masih sentiasa bersyukur dalam keadaan apapun, Sabar menghadapinya, Tidak lalai dan lawan dengan nikmat kurniaan Allah, Mampu pelihara diri dari durhaka kepada Allah, Makin sentiasa dirasakan kezuhudan pada diri, Makin bertambah keinginan untuk beribadat dalam mensyukuri nikmat Allah, Memanfaatkan kejalan yang betul, Tiada sifat sombong, riak, ujub dan dengki pada dirinya”.

Inilah contoh dan antara hasil keadaan yang sedang dan bakal dilalui kita semua dalam bila diuji. Memang sukar menghadapi dan melepasi segala ujian ini, apatah lagi bila hidup kita masih dipenuhi dan diselangi perbuatan maksiat. Tahap iman dan taqwa kita lemah. Kefahaman Islam kita begitu rendah. Amal kita kurang. Demikian perlu untuk kuatkan dalaman kita, didalami dan difahami Islam sesempurnanya. Insya’ allah, hasil dari kefahaman yang mendalam itu akan melahirkan keyakinan dan keteguhan yang kuat untuk terus tabah mendepani ujian-ujian hidup, redha dan tidak alpa.

Buat diri dan pembaca-pembaca sekalian. Perlu kita sentiasa berhati-hati dalam sering bila bercakap dan menilai orang. Amat perlu dinilai sama dan sentiasa akan keadaan diri kita. Kekuatan, ketabahan dan kesabaran hidup sangatlah sentiasa patut dipohonkan kepada Allah, kita tak tahu waktu hidup ini bila berakhir, mungkin suatu masa ujian-ujian lain itu akan ditimpa juga pada kita. Demikian perlu untuk sentiasa pohon pada Allah supaya dikuatkan Iman dan ditetapkan hati atas jalan yang diredhai-Nya. Terus berusaha dan jangan kita sewenangnya mudah mengata, mengejek dan mengaibkan orang. Pohon taubatlah kita pada Allah. Telah ramai insan lain yang sudah pergi meninggalkan kita. Ada dikalangan mereka yang mampu bersabar dan mampu mengawal diri bila berhadapan dengan bermacam ujian hidup, mereka tidak semudahnya derhaka pada ketetapan Allah, leka dan murka dari nikmat Allah. Dan ada dikalangan mereka yang tak mampu bersabar dan tewas diri bila berhadapan dengan dari ujian hidup ini. Akhir saat sebelum hidup kita macam mana segalanya tak diketahui.
Sedarilah...
• Kita tak tahu bagaimana hidup kita bila diuji dengan kesusahan, kemiskinan, kecacatan dan serba kurang.
• Kita tak tahu bagaimana hidup kita bila diuji dengan kesakitan, lumpuh dan dihidapi bermacam penyakit.
• Kita tak tahu bagaimana hidup kita bila diuji dengan kekayaan dan kesenangan dunia.
• Kita tak tahu bagaimana hidup kita bila diuji dengan pangkat, kedudukan dan wanita.
• Kita tak tahu bagaimana hidup kita bila diuji dengan kegagalan, kerugian dan ditimpa bencana.
• Kita tak tahu bagaimana hidup kita bila diuji dengan kealiman, disanjung, hebat dan banyak ilmu.
• Kita tak tahu bagaimana hidup kita bila diuji dengan berbagai bentuk kelebihan dan bermacam kesukaran dan kekurangan dalam hidup.

Sebagai tauladan dan penguat semangat kita, marilah sama-sama kita baca dan hayati sejarah kisah Nabi-Nabi terdahulu, para sahabat, dan ulama’. Mereka telahpun diuji dengan berbagai ujian yang lebih dasyat lagi, tak dapat nak dibanding dengan keadaan kita hari ini, bukan mudah nak menjadi hamba yang benar-benar soleh, sabar, beriman dan bertaqwa. Nabi Ayub as, diuji dengan penyakit selama berbelas tahun. Nabi Lut as dengan isteri sendiri yang durhaka pada Allah. Nabi Nuh as dengan anaknya. Nabi Zakaria as yang digergaji. Nabi Muhammad SAW yang dikhianat dan diingin bunuh, para sahabat-sahabat, ulama’-ulama’ yang disiksa. Dan banyak lagi keperitan hidup yang ditempuhi mereka. Hanya syurga menjadi rebutan dan balasan yang mengembirakan dari kesakitan ini. Dihidup dan diuji dan dapat hasilnya. Jika tak dapat untuk dipercayai dan diyakini lagi hal ini. Maka adakah kita dapat juga menghalangnya dari berlaku hal kematian dan waktu hari bumi dimusnahkan?

Yakinilah...
• Kita ada Allah, Tuhan yang berkuasa, yang menciptakan kita.
• Kita ada Islam, Agama cara hidup yang selamat dan sempurna, yang datang benar dari Tuhan kita.
• Kita ada Al-Quran dan As-Sunnah, Kitab hujjah, panduan yang lengkap untuk sepanjang hidup kita.
• Kita ada Nabi, yang telah mengajar, menunjuk contoh, berpesan dan memberi peringatan pada kita.
• Marilah kita mentauhidkan Allah, mengikut, menerima, menuruti dan meyakini segalanya dari Allah dan utusan dari Allah yang terakhir, Nabi Muhammad SAW.
 

Sama saling mendoakan, mudahan kita terus bersemangat dan makin tabah menghadapi atau sedang berada dalam ujian. Tidak dan jangan berputus asa. Segalanya sudah pasti punyai hikmah dan sebab yang tidak kita ketahui dari Allah SWT. Sama-sama renungi peringatan-peringatan ini: “Dan Dialah Allah (yang disembah), baik di langit mahupun di bumi; Dia mengetahui apa yang kamu rahsiakan dan apa yang kamu lahirkan dan mengetahui (pula) apa yang kamu usahakan.” (Al-An'aam 3)

“Dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya.” (Al-Baqarah 216)

“Kerana boleh jadi kamu bencikan sesuatu, sedang Allah hendak menjadikan pada apa yang kamu benci itu kebaikan yang banyak (untuk kamu).” (An-Nisaa' 19)

“Kamu tidak mengetahui barangkali Allah mengadakan sesudah itu sesuatu hal yang baru.” (Ath-Thalaaq 1)

“Dan orang-orang yang berjihad (bersungguh-sungguh) untuk (mencari keredhaan) Kami, benar- benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik.” (Al-'Ankabuut 69)

“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya.” (Al-Baqarah 286)

Sabda Nabi SAW: “Tidaklah seorang muslim tertimpa kesakitan kerana tusukan duri, atau yang lebih sakit darinya, kecuali Allah akan menghapus dosa-dosa dengannya, sebagaimana pohon menggugurkan daun-daunnya.” (Hr Bukhari) 

Hakikat sebenar kehidupan dunia adalah tempat nikmat sementara dan ia tempat diuji untuk meraih hasil syurga di akhirat. Firman Allah SWT: “Adakah patut kamu menyangka bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum sampai kepada kamu (ujian dan cubaan) seperti yang telah berlaku kepada orang-orang yang terdahulu daripada kamu? Mereka telah ditimpa kepapaan (kemusnahan harta benda) dan serangan penyakit, serta digoncangkan (oleh ancaman bahaya musuh), sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman yang ada bersamanya: Bilakah (datangnya) pertolongan Allah? Ketahuilah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kepada Ugama Allah).” (Al-Baqarah 214)

“Tiap-tiap diri akan merasai mati, dan Kami akan menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai cubaan; dan kepada Kamilah kamu semua akan dikembalikan.” (Al-Anbiyaa' 35)

Kesimpulannya... Masa kita yang terus berjalan.
• Kita patuh perintah Allah, tapi rasa susah dan banyak masaalah dalam hidup kita. Itu adalah ujian dari Allah.
• Kita patuh perintah Allah, dan rasa senang dan gembira dalam hidup kita. Itu juga adalah ujian dari Allah.
• Kita derhaka perintah Allah, dan rasa susah dan banyak masaalah dalam hidup kita. Itu adalah balasan, peringatan dan kasihnya dari Allah.
• Kita derhaka perintah Allah, tapi rasa senang dan gembira dalam hidup kita. Itu adalah istidraj dari Allah. (istidraj, contoh mudah seperti Firaun)

Sabda Nabi SAW: “Apabila kamu melihat Allah memberikan kurniaan dari kelebihan dunia yang disukai ke atas seseorang hamba yang bermaksiat kepada Allah, maka sebenarnya itu adalah istidraj. (Kemudian Rasulullah membacakan ayat 44 Surah al-An’am)”. [Hr Ahmad, 28/547, no 17311. Dinilai hasan oleh al-Hafiz al-‘Iraqi dan Syu’aib al-Arnauth]

Akhirnya bila telah difahami, maka terlahirlah sifat merasa tiada lagi rasa atau beza sedikitpun bila yang cantik atau yang tidak, serba lebih dan hebat atau serba kurang dan lemah. Bila telah sentiasa sering disedari dan diingati hakikat ujian dalam hidup ini. Hakikat sebenar kehidupan didunia ini. Semua itu ujian dalam hidup. Itu semua ujian dari Allah. Bersihlah dari segala penyakit hati, ingatlah dunia akan dirasa kenyang hanya bila sudah mati. Demikian yang patut terbit, hanya ingin dirasa untuk saling membantu, berkerjasama dan memberi teguran. Rendah diri, tidak ego dan mahu hendak berbeza dalam berlumba meraih nilai yang sebenar, yang agung disisi Allah, iaitu Taqwa. Masing-masing tiap kita semua pasti akan pulang mengadap Allah, mendapat keadilan dari Allah atas segala usaha dan niat kita semasa didunia yang sebenarnya. Kelak kita ketahui hasil dari segala anugerah, kurniaan dan kekurangan itu adalah sebenarnya ujian, yang ia selalu asyik direbut dan dinilai-nilaikannya, dihina dan direndah-rendahkannya. Ini semua penting untuk disedari, ia membawa kepada natijah syurga atau neraka. Inilah kemuncak dari segala-galanya. Di Syurga tiada lagi ujian-ujian, itulah nikmat yang dinantikan. 


“Ya Tuhan kami, limpahkanlah kesabaran kepada kami dan matikanlah kami dalam keadaan berserah diri (kepada-Mu)”. (Al-A'raaf 126)

Ehsan Ahmad Firdaus Azis

42 comments:

Anonymous said...

Asalamualaikum.
Sekadar meluahkan apa yang dirasa dan untuk dikongsi pengalaman utk tatapan pembaca.Ribuan terima kasih atas usaha penulis blog dalm artikel ini.Semua yang ditulis ini amat bermanfaat dan ia dijadikan kekuatan untuk saya mengharungi apa yang sedang saya alami sekarang.
Saya kini sedang menghadapi ujian Allah iaitu kesempitan dan menghadapi beban hutang yang amat banyak. Dalam membantu suami dlam urusan perniagaan. Setiap ada sahaja jalan rezeki ia seperti ada sahaja halangan bila dah hampir. Walau dah diusaha sehabis mungkin masih tiada jalan keluar.
Kini hampir setahun lebih saya mula sedar ini lah dia ujian.
Hikmah dari ini saya tidak lagi meninggalkan solat, mengerjakan solat tajahud , taubat dan hajat yang kerap. Tidak lagi susah untuk bangun malam dan tiada lagi rasa sejuk malam dalm mengambil wuduk dalam kedinginan malam sunyi.
Walau pada mulanya tiap hari dan tidak mengira masa saya menanggis dan ketakutan dalam mengenangkan cara nak melunaskan bebanan tapi jalan dan ikhtiar masih ada.
Saya juga mula tertanya kenapa saya dan suami yang berusaha sehabis daya ini masih susah sedangkan orang yang kerja yang mudah saja dikurniakan rezeki yang melimpah ruah.
Yassin dan AlQuran menjadi bagaikan ubat menghilangkan susah hati dan takut ini. Sebaik selesai bacaan Yassin terus saya lega ,dan tanpa surah2 ini tidak mungkin saya tidur dengan nyenyak.
Baru kini saya faham erti sebenarnya apa itu redha dan sabar. Walau pun sebelum ini saya mengatakan saya redha tapi jauh disudut hati masih saya persoalkan kenapa saya ditakdir begini bila lagi Allah nak kurniakan saya jalan keluar.
Sehingga baru2 ini saya dengan ikhlas dan redha jika apa yang saya miliki ini harus dijual demi melunaskan hutang saya redha kerana semua yang kita punyai didunia ini milik Allah semuanya termasuk insan yang kita sayangi. Kita tiadak punya apa jua. Terus hilang rasa gusar , takut , kerana saya yakin Allah sentiasa dekat dan maha mendengar permohonan hambaNya.
SubhanaLLah sebaik sahaja saya redha dengan seikhlasnya nya tiba2 saja saya dapat berita dari suami yang jalan keluar sudah mula nampak. InsyAllah . Termenung saya dengan kejadian ini dan kini saya benar faham apa itu erti redha dan sabar. Saya terus juga dengan solat malam yang saya amalkan. Moga saya dijadikan insan yang terus beristiqamah dalam mengerjakan ibadah.
Kepada pembaca yang terbaca luahan ini pohon doakan lah agar saya dikurniakan segala yg terbaik dan dilimpahan rahmat Allah moga rezeki yang berlimpahan untuk dimanfaat ke jalan Allah dan insan yang benar2 memerlukan bantuan. InsyAllah.

-cempaka merah-

Ahmad Irshad said...

Saya mendoakan Puan dan suami menemui keredhaan Allah atas ketabahan dan kesabaran yang dihadapi. Alah tidak menguji hambaNya malainkan sesuai dengan kemampuannya.

DALAM sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Thabrani daripada Abu Umamah, Allah berfirman kepada malaikat-Nya bermaksud : "Pergilah kepada hambaKu. Lalu timpalah bermacam-macam ujian kepadanya kerana Aku mahu mendengar suaranya."

Hadis di atas menjelaskan bahawa Allah SWT memerintahkan malaikatNya yang tidak pernah menderhaka dan tetap melaksanakan apa yang Allah SWT perintahkan kepada mereka untuk melakukan pelbagai ujian dan dugaan terhadap hamba-hambaNya. Dengan dugaan dan ujian ini, diharapkan akan terkeluarlah suara hamba itu. Namun begitu, sekiranya tidak terkeluar suara hamba itu, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui sesuatu yang tersembunyi dalam hati hambaNya. Sesungguhnya kehidupan ini tidak sunyi daripada kesenangan dan kesusahan, kesukaan dan kedukaan yang silih berganti. Oleh itu, barang sesiapa yang beranggapan kehidupan ini adalah kesenangan, kemewahan semata-mata atau penuh dengan kesukaran dan kesusahan selama-lamanya, itu adalah salah.

Melalui hadis di atas, Allah SWT mengingatkan bahawa kesenangan dan kesusahan itu adalah ujian ke atas hambaNya dan ia adalah sunnatullah. Oleh itu, kehidupan ini dipenuhi dengan ujian dan dugaan daripada Allah. Ini kerana sesuatu yang tidak diuji, tidak akan kelihatan keasliannya. Umpama manusia gagal untuk menentukan emas tulen dengan tiruan. Maka, untuk menentukan emas itu tulen, maka perlulah dinilai ketulenannya. Demikianlah halnya manusia, di mana mereka telah mengaku diri beriman, tentulah Allah SWT akan menguji sejauh mana keimanan mereka terhadapNya. Dalam hal ini, Allah telah berfirman: "Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan mengatakan: Kami telah beriman, sedang mereka belum diuji?" (QS Al-Ankabut:2-3).

( Amalan untuk kes - kes kecemasan tentang rezeki )
1) Bangun malam pada masa kebanyakan orang sedang nyenyak tidur. (sepertiga malam)
2) Lakukanlah solat-solat sunat seperti solat taubat & solat tahajjud.
3) Selepas itu, bacalah surah al-Ikhlas 200 kali
- 20 kali yang pertama dimulakan dengan 'Audzubillahiminasyaitannirrajim + Bimillahirrahmanirrahim . Kemudian sambunglah dengan surah al-Ikhlas ( Quhuallahuahad...)
- 180 kali yang berikutnya mulakan terus dengan Bismillahirrahmanirrahim sahaja + surah al-ikhlas
4) Setelah selesai. Berdoalah banyak-banyak...
5) Insya-Allah , akan dibukakan 300 pintu rezeki....
Selamat beramal.... Jika ada yang telah mengamalkannya, kongsi lah dengan kami. Amin

Anonymous said...

Terima kasih atas respon yang diberi. InsyAllah saya akan usahakan apa yang disarankan. Mengikuti penulisan saudara menjadikan kekuatan dalam saya mengharungi dugaan ini. Alhamdullillah Allah telah mengangkat rasa dukacita, ketakutan dan sedih saya atas ujian ini.Kini saya yakin pertolongan Allah pasti sampai jua. Saya akan terus menulis apa yang saya jalani kelak.
-cempaka merah-

Amy said...

Aslmkm. Sy kehilangan suami yg sgt sy cintai. Hari2 sy menangis. Terasa hidup kosong.hanpa dan gelap gelita. Saya tak faham apa itu sabar dan redho. Sy benci pd yg dtg ucap takziah dah menyuruh sy sabar. Setelah berhari2 begitu sy terkenang kata2 gemulah.. apa yg tercoret dlm blog ini..itulah yg gemulah selalu sebut semasa hayatnya. Tapi ketika itu sy tsk endah sgt. Bila dia telah tiada ia sgt terkesan. Sy rasa makin dkt dgn Allah..menyelusuri jalanNya. Cuma sy masih tersangat rindu pada gemulah..sangat..seperti terasa ingin berjumpa dgnnya..

Ahmad Irshad said...

Subhanallah Puan Amy, saya amat2 empati apa yg puan lalui sekarang tetapi siapalah kita nak menghalang ketentuan Allah yang Maha Berkuasa atas segalanya. Tanyalah sesiapa sahaja, pasti jawapannya kalau boleh tidak mahu kehilangan sesiapa pun dalam hidupnya. Walau pun suami puan yg hidup dan puan yang mati pasti mengalami emosi yang sama. Itu tandanya kita hambaNya yg lemah tidak punya kekuatan apa-apa. Apakah puan mahu meneruskan emosi begini selama-lamanya. Tidakkah puan terfikir hikmah disebalik peristiwa ini. Saya percaya malah yakin Allah sudah sediakan sesuatu yang terbaik buat puan. Sabar disini bukan bermaksud sabar atas kehilangan atau sabar jgn bersedih tetapi sabar disini adalah sabar atas ujian Allah buat puan dengan memperbanyakan bersujud kepadaNya, mengadulah pada Allah ketika sujud (kerana waktu sujud diri kita paling hamper dengan Allah), minta tabahkan hati, lepaskan dari rasa kesedihan dan berdoalah minta sampai salam rindu puan pada arwah…Insyaalah sampai sebabDia yg melakukan segalanya. Kemudian redha atas ujian ini kerana apa pun yang terjadi tiada apa yg dapat menghidupkan suami puan kembali, Cuma berdoakan akan dijumpakan kembali disana nanti. Hidup perlu diteruskan kerana puan kena fikir anak2 kalau ada dan juga ibubapa kita dan jua mertua. Mereka mengharapa kekuatan puan utk meneruskan kehidupan ini. Kalau puan rasa tak kuat baca tafsir surah Al mulk dan Alwaqiah.. Insyaallah puan akan paham hidup dan mati apa sebenarnya. Bacalah juga dalam blog saya ditajuk ‘Apabila Semua Perkara Tidak Seperti Yang Kita Mahukan’ atau boleh layari FB saya - http://facebook.com/MohdSoud banyak juga kata peransang yang boleh dibuat panduan.. Insyaallah

Amy said...

Alhamdulillah.. terima kasih atas maklumbalas dan nasihat yg diberikan. Saya percaya Allah sentiasa melindungi sy. Apa yg disarankan rupanya itulah yg sy buat setiap hati..doa..supaya Allah sampaikan rindu sy padanya.. doa Allah satukan sy semula dgn gemulah di jannah. Sy ajak dua cahaya matanya yg kecil membaca yassin setiap hari selepas solat maghrib. Sy baca kitab2 gemulah..sy sebatang kara.. 7 tahun yg lalu Allah jemput ibu saya. Tahun lepas Tuhan jemput ayah saya.. ogos 2014 kakak saya dan november Allah uji sy lagi dgn kehilangan suami tercinta. Allah hu Akbar.
Sehingga ke hari ini air mata masih mengalir..walaupun begitu sy seolah mendapat sesuatu..rasa makin dkt dgn Allah..rasa tenang..
In sha Allah sy akn berusaha mencari Allah lg.. supaya sy lebih tenang dan semoga sy istiqomah dlm pencarian ini. Terima kasih skali lg kerana sudi memberi perangsang kpd sy yg dhoi'f.. semoga Allah membalas budi baik tuan..aminn

Anonymous said...

Asalamualaikum. Tuan pertama kali saya menulis komen diruangan ini pada 14 november 2014.Ketika itu saya dalam keadaan yang sangat kusut dan sedih akibat dikelilingi masalah yang saya nyatakan. Tiap hari sebelum memulakan tugas pejabat saya buka blog tuan membaca segala nasihat dan penulisan tuan demi mencari semangat. Tuan telah menyarankan saya melakukan segala solat sunat diwaktu malam dan juga membaca surah al Ikhlas sebanyak 200 kali. Alhamdulillah saya usaha dan berjaya melakukannya secara konsisten. Subhanallah sungguh benar fadilatnya sedikit demi sedikit menyerap dalam sanubari saya dan hasilnya sangat menakjubkan. Pernah sekali saya meraung sekuatnya semasa memandu bukan menyesali ketentuan Allah tapi tidak salah sekadar melepaskan tekanan, saya iringi dengan istighfar sebanyak mungkin. Subhanallah Tuhan maha mendengar dan memberi apa yang dipohon , dalam masa sejam dalam saya beristigfar hati saya sungguh aman dan bila saya cuba mencari balik apa yang saya tangiskan dengan tekanan itu saya tidak dapat mencarinya. Ia hilang entah kemana.
Menjelang awal tahun 2015 Allah beri saya jalan rezeki yang saya tidak duga yang saya tidak fikir untuk mendapatnya. Saya berjaya menyelesaikan masalah besar yang saya tanggung, malah dalam saya berdoa tanpa putus dari tahun lepas rupenya dia telah beri saya rezeki yang saya tidak sedari, kini saya mengusahakan perniagaan itu secara konsisten dan sedikit demi sedikit ia makin meninggkat. Alhamdullilah.
Sungguh semua ini memang Allah beri saya sebagai ujian, tanpa ada ujian ini pasti saya terus menjadi hambanya yang alpa dan sentiasa sibuk dengan hal keduniaan. Dari tahun lepas dan kini AlQuran dan surah Yassin tidak dapat saya pisahkan. Seakan tidak tenang jika saya tidak membaca nya. Segala pengetian isi Alquran saya hayati dan fahami. Doakan saya terus beristiqamah dengan segala amal ibadat dan suruhan Allah .
- Cempaka merah -

Anonymous said...


Asalamualaikum. Tuan pertama kali saya menulis komen diruangan ini pada 14 november 2014.Ketika itu saya dalam keadaan yang sangat kusut dan sedih akibat dikelilingi masalah yang saya nyatakan. Tiap hari sebelum memulakan tugas pejabat saya buka blog tuan membaca segala nasihat dan penulisan tuan demi mencari semangat. Tuan telah menyarankan saya melakukan segala solat sunat diwaktu malam dan juga membaca surah al Ikhlas sebanyak 200 kali. Alhamdulillah saya usaha dan berjaya melakukannya secara konsisten. Subhanallah sungguh benar fadilatnya sedikit demi sedikit menyerap dalam sanubari saya dan hasilnya sangat menakjubkan. Pernah sekali saya meraung sekuatnya semasa memandu bukan menyesali ketentuan Allah tapi tidak salah sekadar melepaskan tekanan, saya iringi dengan istighfar sebanyak mungkin. Subhanallah Tuhan maha mendengar dan memberi apa yang dipohon , dalam masa sejam dalam saya beristigfar hati saya sungguh aman dan bila saya cuba mencari balik apa yang saya tangiskan dengan tekanan itu saya tidak dapat mencarinya. Ia hilang entah kemana.
Menjelang awal tahun 2015 Allah beri saya jalan rezeki yang saya tidak duga yang saya tidak fikir untuk mendapatnya. Saya berjaya menyelesaikan masalah besar yang saya tanggung, malah dalam saya berdoa tanpa putus dari tahun lepas rupenya dia telah beri saya rezeki yang saya tidak sedari, kini saya mengusahakan perniagaan itu secara konsisten dan sedikit demi sedikit ia makin meninggkat. Alhamdullilah.
Sungguh semua ini memang Allah beri saya sebagai ujian, tanpa ada ujian ini pasti saya terus menjadi hambanya yang alpa dan sentiasa sibuk dengan hal keduniaan. Dari tahun lepas dan kini AlQuran dan surah Yassin tidak dapat saya pisahkan. Seakan tidak tenang jika saya tidak membaca nya. Segala pengetian isi Alquran saya hayati dan fahami. Doakan saya terus beristiqamah dengan segala amal ibadat dan suruhan Allah .
- Cempaka merah -

Ahmad Irshad said...

Alhamdulillah permintaan Puan telah dimakbulkan Allah. Sebenarnya jika kita renung dari segi hikmah ada sebab kenapa ujian Allah turunkan kpd Puan. Terimalah dengan redha dan sabar. Ketahuilah bila kita membaca Alquran pasti terjumpa ayat ini [sami'na wa atho'na (kami dengar, kami taat)]. Berapa ramai orang betul2 mengakui mendengar dan mentaati. sesungguhnya rugilah mereka yg leka ada kehidupan dunia tanpa mencari bekalan akhirat. Saya doakan semuga puan kekal istiqamah dalam mencari keredhaan Allah dunia dan akhirat.... Insyaallah

Rose Aleyna said...

Ilmu yang sangat berharga dan berguna.
Mohon Share di blog saya.
Terima kasih

Anonymous said...

Assalamualikum tuan,

Saya baru saja kehilangan suami tercinta apabila telah dijemput Ilahi pada 16 Mei 2015...Ujian Allah ini sesungguhnya amat berat dirasakan.Selama ini semua perkara arwah yang uruskan..daripada urusan persekolahan anak-anak sehinggalah di rumah.basuh,sidai dan lipat baju semua arwah yng buat.Segala keputusan arwah yang akan buat..saya hanya mmenyediakan masakan untuk keluarga sahaja..kami sama-sama bekerja.Kad ATM saya juga saya serahkan kepada arwah untuk uruskan kerana arwah yang buat semua perkara..setiap bulan arwah keluarkan duit dan sekiranya tidak cukup dia kan tambah di dalam bag saya setiap bulan.Saya pergi kerja dia akan hantar dan ambil.saya tidak pandai memandu sedangkan lesen kereta saya ada..Arwah pernah kata selagi ada hayat, dia akan buat semua benda untuk saya..saya di layan bagi seorang puteri raja.Allahurobbi...Allah maha mengetahui segalanya yang terjadi. Amanah yang ditinggalkan arwah masih kecil..10,11 dan 14 tahun ..Dua perempuan seorang lelaki.Saya terkadang berasa telah kehabisan ikhtiar bila berdepan dengan persoalan yang diajukan oleh anak-anak terutamanya anak lelaki saya..umur 11 tahun.Saya katakan padanya kita hidup ni akhirat adalah tempat akhir kita..Allah pinjamkan ayah untuk kita selama 14 tahun untuk emak,kakak 13 tahun,abang 10 tahun dan adik 9 tahun..bersyukurlah kerana kita dapat merasa nikmat berayah..Barang yang kita sayang bila bagi pinjam kita akan ambil balik..sebab kita sayang..Bila Allah uji kita itu juga bermakna Allah sayang kita kerana dalam berjuta-juta orang Allah nampak kita..dia bagi ujian kepada kita..Itu maknanya Allah sayang kita dan ayah..Allah tak akan uji lebih daripada kemampuan kita untuk menerimanya..Sebelum kita lahir kita dah ada perjanjian dengan Allah.Kalau kita sanggup terima ujian dan dugaan di dunia ni maka barulah Allah tiupkan roh dalam rahim mak untuk mak lahirkan anank-anak mak ke dunia ni..Ayah nak balik kepada kita dh tak boleh.Sekarang kita buat amal baik agar dapat jumpa ayah di syurga nanti......itulah yang selalu saya cakapkan kepada anak-anak...
Suami saya meninggal ketika sedang solat zohor..ketika itu kami sedang menunggu ambulan untuk hantar arwah ke hospital pakar..arwah mendapat serangan jantung sebelum tu....

Bila saya membaca blog tuan ,terasa diri ini terlalu kerdil jika menganggap ini adalah ujian besar yang Allah berikan kepada saya..kerana terdapat orang lain yang Allah uji lagi besar ujiannya...Cuma saya mohon diberi Allah kekuatan dan ketabahan untuk saya menjaga amanah yang ditinggalkan dan menghadapi hari-hari yang akan datang dengan tenang .Saya juga akan cuba menjadi seorang muslim yang benar bertaqwa dan tahu bersyukur di atas segala nikmat yang Allah telah kurniakan..Doakan saya ya tuan...terima kasih.

nasrul adli said...

Salam Ramadhan..YA ALLAH...kini aku diuji...kehidupan saya Dari kecil hingga kini selalu diuji dengan pelbagai dugaan..satu demi satu dugaan datang menghampiri saya..namun saya cuba tempuhi dengan sabar biarpun terkadang saya mengeluh kecil...sehingga kini..saya masih belum mempunyai kerjaya tetap walaupun dah banyak resume di hantar..walaupun dah byk Kali temuduga saya pergi...tapi semua hampa...saya masih belum dapat membantu IBU saya...saya amat2 tertekan..dengan umur saya yang semakin tua (33 tahun)..saya masih belum dapat membina kerjaya saya..saya akur..sebelum ini saya silap membuat percaturan hidup..tapi saya sudah insaf Dan kembali kepadaNya...saya terus mencari rezki Allah..walaupun kadang2 sampai saya menangis sendirian, jatuh terjelepok mengenang nasib saya pada masa yang mendatang..YA ALLAH...bilakah waktu bahagia Ku akan tiba?? Saya semakin risau mengenangkan nasib saya...dah macam2 usaha saya lakukan..namun tak kesampaian...saya risau APA yang akan berlaku pada aku..IBU pun dah makin tua..mati tu PASTI..adik2 pun akan menjalani kehidupan sendiri..bekeluarga..YA ALLAH bantulah aku..walaupun luaran aku nampak kuat namun dalaman aku lemah...YA ALLAH permudahkan perjalanan hidup aku...walaupun banyak kata hinaan Dan sindiran yang aku terima, malahan sampai membenci aku..aku redha..aku dah mencuba pelbagai usaha..namun jika Allah dah takdirkan rezki Ku setakat Dan sebanyak ITU..aku BERSYUKUR...namun dengan nafas Dan nyawa yang masih diberi oleh MU..berikanlah kesempatan ini untuk aku membahagiakan keluarga Ku terutama sekali ibuku..

Min Aina Ila Aina said...

Saya singgah mengambil iktibar dan meminjam kekuatan rakan-rakan. Terima ksi

Anonymous said...

Saya tak ada kejahatan malah saya penyayang tapi hidup saya rugi, gagal, di hina, diejek, dibenci, kerana saya gagal dan miskin. Dan saya usaha dan berdoa tapi tetap kusut. Tak ada siapa yg nak peduli ....sendiri. sakit dada sakit kepala. Saya tak tahan

Ahmad Irshad said...

Bertuah kamu yang sentiasa diberi peringatan oleh Allah melalui ujian dan dugaan, jika kamu redha, sabar, tabah dan istiqamah dalam berdoa, Insyaallah pasti ada yang terbaik dari Allah. Percayalah Allah sentiasa ada buat kamu.

Anonymous said...

Ujian Dan dugaan hidup diberi tanda Allah sayang..bila diberi dugaan, makin kuat Kita beribadah,berdoa..sy sll fikir Ada insan lain yg ujiannya lg hebat dr sy, membuatkan sy insaf..alhamdulillah terjumpa blog INI..sbb motivasi utk trus istiqamah Dan redha dgn ujan Allah

indah 11110011 said...

Mengadu lah kepada Allah swt,ingat selagi kita masih tinggal kat dunia ini selagi itu kita diuji, tak ade manusia yang tak diuji ,diuji dalam kesenangan dan kesusahan,

MOHD HAFIZ ABU BAKAR said...

Sangat2 bermotivasi..semoga kami yg membaca turut memdapat tarbiah atas pengalaman ujian pn ini..semoga pn dan keluarga dipermudahkan dalam apa jua tindakan dan ujian..aminn

MOHD HAFIZ ABU BAKAR said...

Sangat2 bermotivasi..semoga kami yg membaca turut memdapat tarbiah atas pengalaman ujian pn ini..semoga pn dan keluarga dipermudahkan dalam apa jua tindakan dan ujian..aminn

Anonymous said...

Terima kasih saudara.,SANGAT BERMANAFAAT..semoga kita semua sebagai hamba setiasa diberi petunjuk dalam mendapat redha ALLAH S.W.T.
Aaamin

Mursyida Sofiya said...

Ujian...kehilangan..insan tersayang....diikuti ...anak tersayang....Allahuakbar...ujisn demi ujian...
Pujuk hati untuk terus bersabar...redha...mendekatkan diri kepada Allah...Bersangka baik dengan ujian ujian....yg diberi....yg melalui...merasainya....

Mursyida Sofiya said...

Ujian...kehilangan..insan tersayang....diikuti ...anak tersayang....Allahuakbar...ujisn demi ujian...
Pujuk hati untuk terus bersabar...redha...mendekatkan diri kepada Allah...Bersangka baik dengan ujian ujian....yg diberi....yg melalui...merasainya....

Anonymous said...

salam semua....terima kasih kerana mewujudkan blog ini....pada masa ini saya dan suami sedang diuji....sungguh kami alpa,leka sebelum ni..sekarang kami mendapat ujian besar dari Allah...kami berusaha untuk mencari jalan keluar..tapi doa kami masih tidak dimakbulkan...tapi melalui ujian ini,saya semakin rajin bertahajud,berdoa,berzikir kepada Allah..Alhamdulillah...saya merasa dekat denganNya..hari2 rasa takut,menangis kerana hutang yang terlalu banyak sehingga tidak dapat diselesaikan..semua kawan2 menjauh...memandang hina kepada kami...tapi kami memilih untuk bersabar...hari ini saya terbaca bagaimana melakukan solat tengah malam..insyaallah saya akan amalkan...doakan saya dan suami sentiasa diberi hidayah dan dipelihara iman ini..

Sha Lee said...
This comment has been removed by the author.
Anonymous said...

Terima kasih kpd tuan penulis. Alhamdulillah, saya makin tenang. Saya makin mahi dekat dgn Allah. Ujian yg Allah beri tersgtlah berat. Namun, jika dibandingkan dgn org lain, tiadalah mampu saya bygkan. Susahnya utk redha hnya Allah yg tahu. Tp saya slalu berfikir bhwa Allah mahu saya lagi dekat dgn Nya. Allah xmahu saya selesa dgn ibadah saya yg sedia ada. Allah nak saya lg bnyk beribadah. Allah nk didik hati saya utk ikhlas, barulah Dia kurniakan redha itu insyaAllah. Tiap hari,hati ini ttap diketuk dgn memori sakit itu, tp dgn segera saya mengingati Allah. Beratnya ujian Allah itu la pembangun smgt saya. Alhamdulillah. Saya merasa sgt brsyukur atas semua nikmat yg Allah beri. Dan alhamdulillah sbb Allah mngerakkan hati saya utk membaca artikel ini. Smoga tuan penulis dianugerahkan syurga. Amin.

Anonymous said...

Assalamualaikum Tuan,

Saya seorang isteri, usia perkahwinan hampir 3 tahun, belum mempunyai anak. Di bulan Ramadhan thun lepas saya di uji, apabila tiba-tiba saya dihubungi oleh seorang wanita yang tidak dikenali, saya dimarahi dan ditengking tanpa saya tahu apa salah saya. Setelah ditanya, rupanya wanita itu adalah kekasih suami saya. Rupanya sepanjang tempoh pertunangan dan perkahwinan saya,suami saya berlaku curang dibelakang saya. Hati saya hancur luluh, amat menyakitkan bila suami mengaku,dia sayangkan wanita itu,dan tak mungkin untuk melepaskannya. Sehingga hari ini,suami masih berlaku curang dan menipu byk perkara,langsung tidak hiraukan perasaan saya. Saya dilarang oleh suami,supaya tidak campur hal dia dgn wanita itu,dan jgn sebut ape-ape ttg wanita itu di dpn dia, saya diugut, jika saya tidak sabar sgt,dia boleh ceraikan saya.. Saya buntu memikirkannya, setiap hari saya menangis, tp bile di dpn suami saya paksa diri untuk senyum dan layan dia spt biasa kerana jika saya tjkkan muka sedih atau tetekan, suami akan dingin dgn saya.. Saya sedih tuan, kerana saya tahu suami saya sgt perhatian kpd wanita itu, seolah dia lebih sygkan wanita itu dr saya isterinya, ini krn saya penah terbaca mesej2 suami dgn wanita itu, betapa suami ambil berat ttg dia, betapa suami sgt mesra bergurau dan meluahkan rase rindu pd wanita itu, sedangkan saya ini, isterinya ada di depan matanya, disisi dia setiap hari.. Penah saya bertanya pada suami, adakah dia merancang untuk berkahwin dgn wanita itu, tp suami menafikan. Suami saya penah mengatakan yg dia juga sayangkan saya, dan dia akan cuba yg terbaik ntk selesaikan masalah kami ini, tp dari sikap dan perangai dia, saya rase spt kata-kata dia hanyalah janji manis untuk menutup mulut saya. Ternyata dibelakang saya, dia masih galak bercinta dgn wanita itu, dan dgn wanita itu pn dia berjanji perkara yang sama juga spt dia janjikan pada saya.. Bagaimana harus saya hadapi permasalahan saya ini tuan.

Rie El said...

Terima kasih kpd tuan penulis. Alhamdulillah, saya makin tenang. Saya makin mahi dekat dgn Allah.

amalinaabubakar said...

Terima kasih
Mohon izin untuk berkongsi catatan ini di FB saya.
Terima kasih

Ahmad Irshad said...

Waalaikumsalam, silakan semua para pembaca untuk berkongsi dengan mana-mana tempat kerana kebaikan ilmu itu utk dikongsi bersama dan diamalkan

Ahmad Irshad said...

Untuk Anonymous said... February 12, 2016 at 11:18 AM Maaf saya terlambat membalas kerana ada urusan lain. Saya tidak mahu menyebelahi mana-mana pihak. Pertama kita kena faham konsep perkahwinan adalah perkongsian hidup sementara yang mana perlu ada persefahaman, perkongsian dalam segala perkara, kepercayaan, menghargai dan yang lebih penting kasih sayang atas asas syariah. Jadi segalanya perlu ada asas agama yg mantap kerana ada perkara yang dahulu kita boleh lakukan namun bila dah berkahwin sudah tidak boleh. Ada juga perkara yang dahulu kita tidak dapat lakukan, apabila sudah berkahwin dihalalkan. Jadi lakukan mengikut aturan yang telah Allah sediakan.
Kedua, status suami isteri. Suami, walaupun ketua dalam keluarga tetapi dia bukan raja yang boleh memerintah dengan cara yang zalim. Uruslah dengan tegas tapi penuh kasih sayang. Isteri, walau dia sebagai permaisuri kenalah tahu segala keperluan dan kehendak suami tetapi bukan orang suruhan yang harus bekerja 24 jam. Juga walau Syurga isteri di tapak kaki suami bukan sewenangnya diperlakukan sebagai hamba.
Jadikan bilik tidur sebagai syurga berkasih sayang. Jangan bawa masaalah dalam bilik tidur kerana tempat tidur adalah tempat menyuburkan kasih sayang. Gunakan waktu tersebut sebaik mungkin untuk kita kasih sayang agar berkekalan. Andai kalau boleh tidurlah tanpa seurat benang dalam satu selimut.
Isteri, jagalah penampilan kerana bila kita keluar rumah kita berdandan secantik mungkin, maka ketika dirumah hiaslah diri anda bagai bidadari syurga. Ubah jangan ada bau yg kurang menyenangkan kerana orang lelaki mudah tergoda denga kecantikan dan wanginya wanita. Suami pula kena tahu isteri bukan kilang buat anak atau tempat melepas nafsu tetapi tempat kita bermanja. Kalau kita ingin dimanja dan dibelai oleh isteri kita ajarlah isteri kita berdandan ikut apa yang kita mahukan. Bila suami mula beralih kasih tentu ada yang wanita lain boleh beri yang isteri tak dapat tunaikan berbincanglah sebaiknya
Yang akhir, selalulah solat jemaah bersama bila ada kelapangan dan sama-sama berdoa untuk kebaikan suami isteri dunia dan akhirat, baca alquran, berzikir. Saya doakan puan akan dapat memulihkan kembali hubungan denga suami seperti yang dimahukan.. Insyaallah

nina syakila said...

Assalammualaikum..
Ada ketikanya saya dapat bersabar,beristifar,beristiqamah,bermunajat dsb..dan ada ketikanya juga saya tidak dapat mengawal perasaan diri saya sendiri dari kesedihan hinggakan saya menyalahkan diri sendiri dengan apa yang berlaku..bermacam ujian dan dugaan yang saya terima..walaupun saya masih muda,ujian dan dugaan yang saya tempuhi ini sudah memadai beratnya bagi saya..Ya Allah..
Dari saya diduga dengan pengkhianatan seorang hamba Allah yang saya pernah kasihi dan merancang untuk bersatu selepas tamat belajar kerana ketidakjujuran..selepas itu,telah ditakdirkan bertemu dengan seorang insan yang berhati mulia seperti malaikat kepada saya kerana selain dari ibubapa saya yang menjadi penguat saya,dia lah yang bantu membangkitkan saya kerana ketika itu saya masih belajar,sehinggalah kami merancang untuk bertunang..siapa dapat menyangka,dalam saya memperolehi kebahagiaan kembali,saya diduga semula apabila saya dan dia telah mengalami kemalangan kereta dikala majlis pertunangan kami hampir tiba,kami mengalami kemalangan dalam keadaan yang berasingan yang ketika itu saya dalam perjalanan hendak menduduki peperiksaan di kampus dan dia dalam waktu pulang dari tapak projek,sehingga kini saya tidak ingat apa yang berlaku sebenarnya..dalam watktu itu,kami masing-masing dalam keadaan kritikal dan alhamdulillah,Allah masih memberi peluang kepada kami untuk bernafas walaupun kami sudah tidak sempurna lagi seperti dulu..saya terpaksa menghentikan dulu pembelajaran saya ekoran insiden itu dan sehingga kini saya tidak menyambung belajar lagi kerana faktor kesihatan..dalam kami berubat itu,kami telah merancang untuk menikah tetapi masa tidak mengizinkan untuk kami bersama lagi walaupun semua persiapan dah dibuat,dari kad jemputan hinggalah yang lain-lain..kami bersabar dan redha kerana dialah yang banyak memberi kekuatan kepada saya,dialah yang banyak tunjuk ajar untuk dekatkan diri kepada Allah,dialah yang banyak mengajar saya untuk perbetulkan cara bacaan al-quran saya,dialah yang banyak mengajar saya segalanya sepanjang saya di rumah akibat dari kemalangan itu..dia pun tidak ubah seperti saya tetapi dia tidak pernah sekalipun mengeluh dan menyesal atas apa yang Allah bagi padanya..hingga tahun ini,kami dah menempah barang-barang untuk bersanding,hanya untuk menempah baju,kasut shj yang masih ditangguhkan kerana hendak menunggunya pulang dari hospital di S'pore..kami buat kesemuanya tanpa pengetahuan sesiapa kerana dia ingin memberi kejutan kepada ibubapa saya bila pulang nanti..dalam waktu terdekat itu,saya ditimpa dugaan apabila saya datang bulan tanpa henti sehinggakan sudah banyak hospital saya pergi tetapi tiada apa-apa yang tidak kena pada rahim saya dan sampilah merujuk ke cara islam dan saya diberitahu yang saya terkena sihir kerana tidak mahu saya hidup bahagia..dialah yang merawat saya menerusi ibu saya sehingga saya sembuh hingga ke hari ini,Alhamdulillah..dikala kebahagiaan datang kerana saya tidak sabar hendak menunggu kepulangannya dan kami dapat bersama sebagai suami isteri yang sah,saya telah didatangi lagi dugaan yang amat berat iaitu dia telah menemui sang Penciptanya selepas proses penyesuaian pemindahan buah pinggabgnya yang dilakukan di Beijing tetapi bukan itu sebabnya kerana saya baru difahamkan,selain dari Allah lebih menyayanginya..sakit yang dulunya ada pada saya itu rupanya ada padanya kerana saya telah diberitahu oleh ustaz yang merupakan tok gurunya semasa di tahfiz..Ya Allah,sungguh besar kasihnya kepada saya..hari ini,saya keseorangan,saya sunyi,saya merinduinya mengaji untuk saya dsb..saya hanya bertemankan ibubapa saya dan ilmu-ilmu yang telah diajar kepada saya untuk saya amalkan..saya sunyi,saya rindukan dia Ya Allah..dialah malaikat yang telah Allah hantarkan kepada saya dan saya bersyukur kerana Allah memberi saya peluang untuk mendampingi orang yang semulianya walaupun seketika..smoga syurga tempatmu sayang dan saya percaya bahawa jodoh saya dengannya bukan ditakdirkan didunia,tetapi disana..insyaAllah

nina syakila said...

Assalammualaikum..
Ada ketikanya saya dapat bersabar,beristifar,beristiqamah,bermunajat dsb..dan ada ketikanya juga saya tidak dapat mengawal perasaan diri saya sendiri dari kesedihan hinggakan saya menyalahkan diri sendiri dengan apa yang berlaku..bermacam ujian dan dugaan yang saya terima..walaupun saya masih muda,ujian dan dugaan yang saya tempuhi ini sudah memadai beratnya bagi saya..Ya Allah..
Dari saya diduga dengan pengkhianatan seorang hamba Allah yang saya pernah kasihi dan merancang untuk bersatu selepas tamat belajar kerana ketidakjujuran..selepas itu,telah ditakdirkan bertemu dengan seorang insan yang berhati mulia seperti malaikat kepada saya kerana selain dari ibubapa saya yang menjadi penguat saya,dia lah yang bantu membangkitkan saya kerana ketika itu saya masih belajar,sehinggalah kami merancang untuk bertunang..siapa dapat menyangka,dalam saya memperolehi kebahagiaan kembali,saya diduga semula apabila saya dan dia telah mengalami kemalangan kereta dikala majlis pertunangan kami hampir tiba,kami mengalami kemalangan dalam keadaan yang berasingan yang ketika itu saya dalam perjalanan hendak menduduki peperiksaan di kampus dan dia dalam waktu pulang dari tapak projek,sehingga kini saya tidak ingat apa yang berlaku sebenarnya..dalam watktu itu,kami masing-masing dalam keadaan kritikal dan alhamdulillah,Allah masih memberi peluang kepada kami untuk bernafas walaupun kami sudah tidak sempurna lagi seperti dulu..saya terpaksa menghentikan dulu pembelajaran saya ekoran insiden itu dan sehingga kini saya tidak menyambung belajar lagi kerana faktor kesihatan..dalam kami berubat itu,kami telah merancang untuk menikah tetapi masa tidak mengizinkan untuk kami bersama lagi walaupun semua persiapan dah dibuat,dari kad jemputan hinggalah yang lain-lain..kami bersabar dan redha kerana dialah yang banyak memberi kekuatan kepada saya,dialah yang banyak tunjuk ajar untuk dekatkan diri kepada Allah,dialah yang banyak mengajar saya untuk perbetulkan cara bacaan al-quran saya,dialah yang banyak mengajar saya segalanya sepanjang saya di rumah akibat dari kemalangan itu..dia pun tidak ubah seperti saya tetapi dia tidak pernah sekalipun mengeluh dan menyesal atas apa yang Allah bagi padanya..hingga tahun ini,kami dah menempah barang-barang untuk bersanding,hanya untuk menempah baju,kasut shj yang masih ditangguhkan kerana hendak menunggunya pulang dari hospital di S'pore..kami buat kesemuanya tanpa pengetahuan sesiapa kerana dia ingin memberi kejutan kepada ibubapa saya bila pulang nanti..dalam waktu terdekat itu,saya ditimpa dugaan apabila saya datang bulan tanpa henti sehinggakan sudah banyak hospital saya pergi tetapi tiada apa-apa yang tidak kena pada rahim saya dan sampilah merujuk ke cara islam dan saya diberitahu yang saya terkena sihir kerana tidak mahu saya hidup bahagia..dialah yang merawat saya menerusi ibu saya sehingga saya sembuh hingga ke hari ini,Alhamdulillah..dikala kebahagiaan datang kerana saya tidak sabar hendak menunggu kepulangannya dan kami dapat bersama sebagai suami isteri yang sah,saya telah didatangi lagi dugaan yang amat berat iaitu dia telah menemui sang Penciptanya selepas proses penyesuaian pemindahan buah pinggabgnya yang dilakukan di Beijing tetapi bukan itu sebabnya kerana saya baru difahamkan,selain dari Allah lebih menyayanginya..sakit yang dulunya ada pada saya itu rupanya ada padanya kerana saya telah diberitahu oleh ustaz yang merupakan tok gurunya semasa di tahfiz..Ya Allah,sungguh besar kasihnya kepada saya..hari ini,saya keseorangan,saya sunyi,saya merinduinya mengaji untuk saya dsb..saya hanya bertemankan ibubapa saya dan ilmu-ilmu yang telah diajar kepada saya untuk saya amalkan..saya sunyi,saya rindukan dia Ya Allah..dialah malaikat yang telah Allah hantarkan kepada saya dan saya bersyukur kerana Allah memberi saya peluang untuk mendampingi orang yang semulianya walaupun seketika..smoga syurga tempatmu sayang dan saya percaya bahawa jodoh saya dengannya bukan ditakdirkan didunia,tetapi disana..insyaAllah

Anonymous said...

Sahabatku sekalian bersyukurlah sesyukurnya terhadap diri kalian.. dari apa yang saya amati segala cabaran dan dugaan yang kalian hadapi hanyalah sebesar zarah. Bersyukurlah selagi nikmat allah masih bersama kalian. Pada saya, selagi modal kehidupan kita masih ada, selagi itu kita perlu merasa bertuah kerana dapat meneruskan kehidupan dan memperbetulkan segala kekurangan kita dalam melaksanakan tanggungjawab kepada allah. Modal kehidupan yang saya maksudkan adalah nikmat KESIHATAN.

Saya percaya diatas apa yang kalian lalui akan dapat diatasi oleh masa.

Tidak seperti saya, seandainya saya diberi pilihan, ingin sekali saya memilih untuk melalui apa yang kalian lalui dari melalui keperitan menanggung penyakit ini.

nikmat KESIHATAN adalah modal utama dalam kehidupan yang dapat menjana kembali setiap kegembiraan yang pernah hilang.

Walau apa pun yang menimpa kalian, selagi KESIHATAN masih bersama kalian, bertabahlah dan bersyukur kerana kegembiraan yang pernah hilang itu pasti menerpa semula.

Jangan sampai nikmat KESIHATAN itu ditarik yang maha esa, lebih-lebih lagi dengan penyakit kronik yang tiada penawarnya.

Bergembiralah kalian seadanya, kerana seandainya nikmat sihat itu ditarik, belum tentu Allah akan memulangkannya kembali.

Jangan jadi seperti saya, kegembiraan saya telah lenyap.. tiada lagi dunia bagi saya. Saya lalui hari-hari yang mendatang sambil menghitung bilakah masa saya akan tiba.

Sudah setahun saya menderita penyakit yang tida berkesudahan yang mengganggu setiap saat detik rutin harian saya

Ini semua kerja tuhan Allah s.w.t. Dahulunya saya sihat sejahtera, Sekelip mata sahaja kehidupan saya berubah dan tiada siapa tahu kesudahannya melainkan DIA.

Saudaraku sekalian, jangan cepat melatah dan berputus asa dengan ujian sebesar kuman.. kerana saya dahulu seperti kalian, sering mengeluh dan meratapi ujian yang remeh temeh..Setelah diberi ujian/azab seberat yang saya lalui ini baru saya sedar erti KESYUKURAN

Wan Mahfuzhah said...

Terima Kasih... yang menulis.. banyak manfaat yang diperoleh.. terasa tenang dan mula positive... ada hikmah disebalik yang terjadi... dan tuhan sedang menguji iman kita.

Anonymous said...

Terima kasih atas tulisan tuan,

Saya sedang ditimpa ujian kerana perbuatan dan dosa-dosa saya yang lalu. Saya berzina, saya tipu mak dan ayah, says tipu isteri saya...semasa saya remaja, saya dah buat banyak perkara2 maksiat. Sehinggalah saya berkahwin dengan isteri saya sekarang, dia mengandung 4 bulan dan kerana Allah S.W.T yang Maha Besar isteri saya dapat tahu semua rahsia2, kejijikan, dan diri saya yang hina ini. Jujur saya ingin berubah, tapi saya seolah tidak percaya pada diri. Selain tu saya juga berkemungkinan akan kehilangan kerja saya, dan aib kami berdua dan keluarga akan terbuka. Ini pertama kali saya solat taubat dan menangis ketika solat. Semua ini ujian insya Allah utk tidak menangguhkan dosa saya hingga ke akhirat. Isteri saya berkata, kalau tak ada penyelesaian dia mohon doa tuhan tariklah nyawa dia dan baby. Isteri saya tak nak saya besarkan baby tu, saya tak layak utk ayah baby tu. Ya Allah yang berada di Arasy paling tinggi, ampunkanlah aku berilah pahala utk ujianMU ini dan gantikanlah ujian ini dengan perkara yg lebih baik

Rinatara M Zamri said...

Mohon share.tq

Dewi naoli said...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kbagi.com untuk info selengkapnya.

Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

Nor Aini said...

Mohon untuk di share di blog :http://yamanaimy.blogspot.com

Perkongsian yang amat bermanfaat. Benar apa dikata.
Terima Kasih

ZMN said...

Assalamu'alaikum...

Saya masih belajar untuk kuat dengan ujian yang Allah beri. Bagaimana untuk redha? Mulut mengaku redha tp hati merintih sedih dan mengangis. kadang kala mengalir tanpa dipinta. apa yang berlaku dalam rumah tangga saya x terjangkau dek akal. sentiasa mengharapkan sinar di penghujung jalan walaupun cahayanya kelam.

Anonymous said...

Mohon share. TQ

Anonymous said...

Asalamualaikum.
Sekadar meluahkan apa yang dirasa dan untuk dikongsi pengalaman..
Saya kini sedang menghadapi ujian Allah iaitu kesempitan dan menghadapi hutang yang banyak dalam menguruskan perniagaan suami. Saban hari saya menangis dan amat tertekan dalam mengenangkan masalah ini hinggakan keadaan ini mengganggu prestasi kerja saya di pejabat. Ada kalanya saya terpaksa mengambil cuti sakit kerana terlalu tertekan. Namun lama kelamaan barulah saya sedar, kalau tidak kerana ujian ini, tidak mungkin saya akan mudah untuk bangun malam menunaikan solat tahajjud, mengaji Al-Quran dan sebagainya. Moga saya dijadikan insan yang terus beristiqamah dalam mengerjakan ibadah.
Kepada pembaca yang terbaca luahan ini pohon doakan lah agar saya dikurniakan segala yg terbaik dan dilimpahan rahmat Allah moga rezeki yang berlimpahan untuk dimanfaat ke jalan Allah dan insan yang benar2 memerlukan bantuan. InsyAllah.

Anonymous said...

Assalamu'alaikum... hari ini saya sangat bersedih hati. anak saya tidak beruntung dalam seleksi penerimaan mahasiswa baru di perguruan tinggi negeri. selama ini anak saya adalah anak yang pendiam, pandai dan berprestasi, dia juga anak yang sholeh, rajin berpuasa dan shalatnya tidak pernah lalai. saya juga selalu berusaha ikhtiar dalam doa dan puasa sunnah memohon Ridha Allah Swt atas upaya dan kerja keras anak saya. tapi anak saya sangat jauh dari keberuntungan, prestasi akademi yang diraih dimasa SMA ternyata tidak mendukung anak tersayangku diterima kuliah pada kampus dan jurusan yang diharapkan. saya bukan orang kaya, saya single parent, saya takut tidak mampu membayar apabila anak saya mendaftar di perguruan tinggi swasta. tolonglah saya.. tolong bantu doa agar saya kuat dan tawakal atas ujian Allah Swt. anak saya adalah segalanya bagi saya, kerasnya kehidupan yang saya alami akhir2 ini semoga akan segera berakhir dengan kebahagiaan dan kesuksesan bagi anak saya