DOA

‘Ya Allah, rahmatilah pembaca blog ini, sihatkan ia, ampunilah dosa-dosanya, berkatilah amalannya, janganlah Engkau balikkan hatinya setelah Engkau beri petunjuk dan hidayah kepadanya dan Ya Allah masukkanlah ia dan keluarganya kedalam syurga FirdausMu serta jauhkanlah ia dan keluarganya dari azab nerakaMu. Sesungguhnya Ya Allah, hanya kepada Engkau kami sembah dan hanya kepada Engkau sahajalah kami meminta pertolongan. Ya Allah jika rezeki pembaca blog ini masih diatas langit, turunkanlah ia, jika rezekinya di dalam bumi, keluarkanlah ia, jika rezekinya jauh, dekatkanlah ia, jika rezekinya haram, sucikanlah ia dan jika rezekinya sukar, Engkau permudahkanlah ia” Ya Allah kurniakanlah kepada kami segala kebaikan sebagaimana yang Engkau kurniakan kepada hamba-hamba Mu yang soleh.'

Sunday, July 22, 2012

Mengurus Keikhlasan


Ikhlas. satu perkataan yg sangat mudah dituturkan, namun sangat payah diukur, dinilai, malah tak nampak, dan tak tahu bagaimana perasaan itu yang sebenarnya. Keikhlasan itu umpama seekor semut hitam di atas batu yang hitam di malam yang amat gelap. Ianya wujud tetapi sukar di lihat, sesungguhnya ikhlas itu sendiri adalah rahsia Allah., rahsia dalam rahsia, makin dicari, terasa semakin misteri. Sebagai umat Islam, kita dituntut melakukan segala amal kebajikan dengan ikhlas. Ini kerana, hanya amalan yang ikhlas sahaja bakal mendapat pandangan Allah SWT.
Ikhlas itu antara anugerah istimewa yang Allah kurniakan kepada hamba-hamba pilihanNya. Allah sentiasa memerhatikan hamba-hambaNya yang berusaha mengikhlaskan hati mereka dalam setiap keadaan dan suasana. Keikhlasan hamba sentiasa dicuba diwaktu senang dan sudah, tua ataupun muda, lelaki ataupun wanita. Keihklasan tidak akan datang dengan mudah. Walaupun kita berusaha untuk ikhlas, sebenarnya Allah jualah yang memberi anugerah itu kepada sesiapa yang Dia inginkan. Sebagai hamba yang dikurniakan hati nurani, kita boleh merasakan kehadiran suasana ikhlas dalam diri. Pujuklah hati untuk sentiasa ikhlas. Hanya bila kita ikhlas pada diri sendiri, mudah untuk kita menerima rahmat Allah, kerana kehadiran ikhlas itu menandakan keadaan hati kita yang kian bersih. Berdoalah kepada Allah agar kita dikurniakan keihklasan dalam setiap amalan.

"Dan tiadalah mereka disuruh melainkan supaya menyembah Allah serta mengikhlaskan agama kepadanya." (Surah Al-Bayyinah:5). "Allah SWT ada mempunyai hamba-hamba yang berakal, apabila sudah berakal mereka itu beramal. Apabila sudah beramal mereka itu berikhlas. Maka ikhlas itulah yang.menarik segala pintu kebajikan semua sekali" (Sheikh Junaid Al-Bagdadi Rahimallahi Taala). "Hendaklah engkau ikhlas pada ugama nescaya memadai engkau dengan amal yang sedikit." (Saidina Mu'adz RA). Firman Allah didalam hadis Qudsi yg bermaksud: "Bermula ikhlas itu satu rahsia daripada rahsia aku, aku taruhkan ia dihati hamba yang aku kasihi daripada hamba-hamba ku." Sesiapa yang berjaya mencapai keikhlasan di dalam beribadat, maka dia merupakan orang yang tinggi darjatnya di sisi Allah SWT. Oleh yang demikian, kita perlu berusaha untuk melakukan amal ibadah seikhlas mungkin walau dengan apa cara sekalipun.

Bagaimana caranya?

Seperti ungkapan Ustaz Azhar Idrus dalam ceramahnya - Bertudunglah walaupun keadaan terpaksa..., Solatlah walaupun keadaan terpaksa..., Puasalah walaupun keadaan terpaksa..., Kerana kewajipan itu memang kadang kala sifatnya terpaksa..., Dari keterpaksaan itu perlahan-lahan kita akan menemukan hikmah dan pada akhirnya hati pun menjadi ikhlas untuk beribadah kepada Allah SWT. Jika harus menunggu keikhlasan hati lebih dahulu baru untuk beribadah, sampai bila hendak menunggu. Hidayah bukan untuk ditunggu, melainkan dicari. InsyaAllah.... Ia ibarat makanan, jika disuap, manakan ia masuk ke mulut kalau tidak disuap.

Kadangkala kita suka membuat alasan dengan isu ‘tidak ikhlas’ sebagai jalan untuk kita lari daripada beramal. Kita sentiasa menunggu-nunggu ikhlas itu datang sedangkan kita tidak pernah berusaha mencarinya. Bagaimana mencari ikhlas? Ya! dengan cara kita berusaha mengatasi ketidakikhlasan kita. Di peringkat permulaan, mungkin kita masih belum ikhlas sepenuhnya melakukan sesuatu ibadah. Jika kita terus meninggalkannya, adakah mungkin suatu hari kita akan mendapat ikhlas secara tiba-tiba? Mungkin juga..
Ingat, ‘mungkin juga’ ialah refleksi kepada ketidaktekunan dalam mendapatkan sesuatu. Namun, jika kita terus konsisten melakukan ibadah tersebut dan berusaha sedaya mungkin mengikhlaskan niat, lama-kelamaan kita akan dikurniakan Allah dengan rasa ikhlas yang tidak ternilai, Insya-Allah.

Dalam surah al-Ahzab ayat 70-71, Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Wahai orang-orang yang beriman! Bertakwalah kamu kepada Allah dan ucapkanlah perkataan yang benar. Nescaya Allah akan memperbaiki amal-amalmu dan mengampuni dosa-dosamu. Dan barangsiapa mentaati Allah dan Rasul-Nya, maka sungguh, dia menang dengan kemenangan yang agung.” (Al-Ahzab:70-71) Kita selalu beranggapan bahawa kita perlu benar-benar cukup bekalan dan sempurna sebelum melakukan sesuatu amal atau kerja dakwah di jalan Allah. Lantas kita kaku dan tidak beramal. Sedangkan Allah SWT membawa perspektif bahawa dengan usaha kita melakukan sesuatu amal, Allah s.w.t. akan memperbaiki amal tersebut dan mengampuni dosa kita. Begitu juga dengan ikhlas. Setelah kita berusaha melakukan amal dan cuba mengikhlaskan niat, Allah SWT akan menyediakan ganjaran yang tidak ternilai buat kita.
Ada orang sudah mengikhlaskan niat sebelum beramal, tetapi ternyata ketika amal itu dilakukan, dia tertipu dengan ramainya orang yang melihatnya beramal dan mengagumi amalnya. Ada orang melepasi ujian ini dan terus beramal dengan ikhlas, namun setelah itu dia sibuk bercerita tentang amalnya kepada orang lain atas tujuan menunjuk-nunjuk. Atau minimum dia ingin orang lain mendengar tentang amalnya daripada mulut orang yang melihat. Bolehkah begitu?

Sesuatu amal itu perlu dijaga kesuciannya sebelum dilakukan, ketika, dan selepas dilaksanakan. Itulah semurni-murni amal yang tidak dicemari dengan ketidakikhlasan. Selagimana kita bermujahadah mengikhlaskan niat tatkala perasaan riya’, ‘ujub dan sum’ah terdetik di hati, kita masih dikira sebagai seorang mujahid yang akan diganjarkan oleh Allah kelak. Namun, tatkala kita larut dalam perasaan-perasaan mazmumah tadi tanpa sedikitpun upaya menyedarkan diri dan meluruskan niat, kita telah gagal dalam ujian ikhlas.

Seperti kisah berikut yang perlu kita jadikan iktibar dalam mencari makna ‘keikhlasan diri’. Kata Rasulullah SAW kepada Abu Hurairah, “Pada hari kiamat kelak, Allah SWT akan turun kepada hambanya untuk memberikan keputusan kepada mereka semua (yakni kita semua umat manusia). Setiap umat itu akan berlutut. Tiga golongan terawal yang akan dipanggil Allah adalah orang alim, orang kaya dan orang yang berperang di jalan Allah (syahid).” Ramai Umat Islam hari ini menjadikan derma sebagai salah satu cara untuk menaikkan reputasi diri dalam masyarakat. Ketahuilah Allah telah menyediakan azab untuk golongan seperti ini.

ORANG ALIM
Allah bertanya kepada orang alim itu. “Bukankah AKU telah mengajarkanmu kitab yang telah AKU turunkan kepada rasul-KU?” Orang itu menjawab. “Benar,wahai Tuhan.” Allah kembali bertanya. ”Apa yang engkau kerjakan dengan ilmu yang kau miliki?” Orang tersebut menjawab.
”Dengannya aku beribadat kepada-MU di malam hari dan siang hari” Malaikat berkata kepadanya. “Engkau berdusta”. Allah berfirman. “Engkau hanya ingin dikatakan bahawa engkau seorang yang alim. Engkau berdusta! Kerana engkau belajar agar disebut alim, dan membaca al-Quran agar disebut qari (hafiz)". Dan sememangnya orang ramai menyebut sedemikian rupa. Orang itu lalu diseret atas wajahnya, kemudian dicampakkan ke dalam neraka

ORANG KAYA
Kemudian dipanggil orang kaya. Allah berfirman. ”Engkau telah AKU beri rezeki sehingga berkeadaan cukup”. Orang itu menjawab. ”Benar wahai tuhan”. Allah kemudian bertanya. ”Apa yang telah engkau kerjakan dengan hartamu itu?” Dia menjawab. ”Dengannya aku bersillaturrahim dan juga bersedekah.” Allah berfirman kepadanya. “Engkau dusta”. Malaikat juga berkata begitu. Allah berfirman. ”Engkau hanya ingin dikatakan bahawa engkau seorang dermawan. Engkau berdusta! Kerana engkau melakukan agar dikenali sebagai dermawan." Dan sememangnya orang ramai menyebut sedemikian rupa. Orang itu lalu diseret atas wajahnya, kemudian dicampakkan ke dalam neraka

ORANG YANG TERBUNUH DALAM PEPERANGAN (SYAHID)
Kemudian didatangkan orang yang terbunuh selepas berperang di jalan Allah. Maka Allahberfirman. ”Apa yang menyebabkanmu terbunuh?” Dia menjawab. ”Telah diperintahkan kepadaku untuk berjihad di jalan-MU, maka aku berperang sehingga terbunuh.” Maka Allah berfirman kepadanya. ”Engkau berdusta” Malaikat juga berkata begitu. ALLAH SWT berfirman.
”Engkau hanya ingin dikatakan bahawa engkau seorang yang berani. Engkau berdusta! Kerana engkau berjuang agar disebut sebagai pemberani!" - Dan sememangnya orang ramai menyebut sedemikian rupa. Orang itu lalu diseret atas wajahnya, kemudian dicampakkan ke dalam neraka

Kemudian Rasulullah SAW menepuk lututku sambil bersabda, ”Wahai Abu Hurairah, ketiga-tiga orang itu adalah orang-orang yang pertama sekali merasakan seksaan api neraka pada hari kiamat.”
Cara-cara membentuk hati yang ikhlas;

1-Taat kepada Allah yang menyuruh hamba-hamba-Nya melakukan amal dengan ikhlas.
2-Yakin kepada Allah yang menjanjikan balasan baik kepada orang yang ikhlas.
3-Hanya berharap kurniaan Allah dan keredhaan-Nya
4-Tidak terpengaruh dengan kesenangan atau kemewahan dunia
5-Melakukan amal dengan cara yang betul dan bersungguh-sungguh
6-Sabar dan bijak menghadapi ujian kesusahan dan gangguan
7-Menjauhi perkara2 maksiat penyelewengan,rasuah dan penipu
8-Banyak berzikir, berdoa dan bertawakal kepada Allah.

Tiga ciri IKHLAS

Pertama: Tidak terpengaruh atau termakan oleh pujian dan cercaan orang lain.  Bagi mereka segala pujian yang indah atau cercaan yang buruk adalah sama nilainya.

Kedua: Tidak mengharapkan balasan atau ganjaran dari amal kebajikan yang pernah dilakukan, tetapi dia hanya mengharapkan keridaan Ilahi. Rasulullah SAW bersabda : "Pada hari kiamat nanti, dunia akan dibawa, kemudian dipisah-pisahkan, apa yang dikerjakan kerana Allah dan apa yang dilakukan bukan kerana Allah, lalu dicampakkan ke dalam api neraka" (Hadis riwayat Baihaqi).

Ketiga: Orang yang tidak pernah mengungkit-ungkit kembali segala kebaikan yang pernah dilakukan. Ertinya, orang yang selalu menyebut tentang kebaikan yang pernah dilakukan, apalagi menghina dan memburuk-burukkan orang yang pernah diberikan bantuan, maka sesungguhnya dia sangat jauh dari golongan orang yang ikhlas. Rasulullah SAW pernah memerintahkan kita agar bersedekah secara diam-diam, jauh dari penglihatan orang ramai. Umpama tangan kanan memberi sedangkan tangan kiri tidak mengetahuinya. Sabda Rasulullah SAW : "Bahwa sesungguhnya Allah tidak melihat kepada tubuh dan rupa kamu, tetapi Dia hanya melihat kepada hati kamu." (Hadis riwayat Baihaqi).
Mudah-mudahan Allah SAW. memberi taufik dan hidayah kepada kita dalam beramal di jalan-Nya dengan seikhlas hati. Semoga kita menghargai perjuangan orang-orang terdahulu yang dilanda ujian yang jauh lebih hebat dibanding ujian ringan yang kita rasakan berat. Namun, mereka masih teguh di atas kebenaran. Bagaimana dengan kita?Moga dipermudahkan. Amin.

3 comments:

Anonymous said...

Mohon share

Ahmad Irshad said...

Alhamdullilah, silakan, apa saja dalam blog ini boleh dikongsi dan memang tujuannya untk berkongsi ilmu

Anonymous said...

Alhamdulillah, tulisan yang bagus, spesifik dan mudah dipahami,.. jujur saya mendapatkan ilmu yang bermanfaat setelah membacanya,.. terima kasih banyak!