DOA

‘Ya Allah, rahmatilah pembaca blog ini, sihatkan ia, ampunilah dosa-dosanya, berkatilah amalannya, janganlah Engkau balikkan hatinya setelah Engkau beri petunjuk dan hidayah kepadanya dan Ya Allah masukkanlah ia dan keluarganya kedalam syurga FirdausMu serta jauhkanlah ia dan keluarganya dari azab nerakaMu. Sesungguhnya Ya Allah, hanya kepada Engkau kami sembah dan hanya kepada Engkau sahajalah kami meminta pertolongan. Ya Allah jika rezeki pembaca blog ini masih diatas langit, turunkanlah ia, jika rezekinya di dalam bumi, keluarkanlah ia, jika rezekinya jauh, dekatkanlah ia, jika rezekinya haram, sucikanlah ia dan jika rezekinya sukar, Engkau permudahkanlah ia” Ya Allah kurniakanlah kepada kami segala kebaikan sebagaimana yang Engkau kurniakan kepada hamba-hamba Mu yang soleh.'

Tuesday, January 19, 2010

Soal Hati

"Rambut sama hitam, hati lain-lain" satu ungkapan yang biasa didengar bila berbual dengan orang tua mengenai sikap seseorang. Tanpa kita sedari secara lansung atau tidak samada cara, perbuatan atau tuturkata adakala menjadi punca orang lain menjadi suka atau jauh hati. Ini bukan bermakna kita tidak boleh menegur malahan berbual tapi penerimaan seseorang berbeda-beda. Perlu bersikap terbuka, rendah diri bahkan toleransi antara satu sama lain amat diperlukan. Ada waktu kita memerlukan sokongan moral atau penghargaan dari orang yang tersayang tapi apabila ianya tidak seperti yang diduga akan berlaku konflik dalam hati seolah-olah tidak diperlukan. Hubungan antara anak dengan ibu atau ayah amat berbeza. Ini oleh kerana kedudukan ayah sebagai ketua dalam rumahtangga menjadikan mereka bertegas dalam segala hal demi memastikan semua berjalan lancar.
Pernah satu ketika saya memukul satu-satu anak lelaki saya dengan tali pinggang ketika umurnya 9 tahun oleh kerana sikap degilnya. Waktu itu saya sudah hilang pertimbangan kerana kesabaran saya sudah dipenghujung tapi bila melihat kesakitan yang dialami saya merasa seribu kekesalan sambil menitiskan airmata. Lantas saya bersolat memohon keredaan Allah agar diberi petunjuk. Alhamdullillah selepas itu saya memohon maaf pada anak lelaki saya dan berjanji tidak melakukannya lagi dan meminta beliau berubah sikap. Kedua-dua berlaku dan berfungsi dengan baik sekali. Sebenarnya 'kemaafan itu suatu dendam yg terindah'. Saya terus bertekad membimbing dia secara betul dan menganggapnya sebagai kawan. Akhir apa yang saya harapkan menjadi kenyataan. Ketika ini anak lelaki saya sudah berada di semester satu UTM Skudai, dalam jurusan Sarjana Sains Fizikal Industri. Saya mengharapkan beliau menjadi anak yang hebat.
Begitu juga hubungan suami isteri yang perlu persefahaman yang betul-betul mutlak, saling memahami malah menghormati atas tanggungjawab masing-masing. "Sedangkan lidah lagi tergigit, inikan pula suami isteri". Saya mengkagumi sikap isteri saya yang sentiasa melayan saya sebagai suami bila berada dirumah. Pujian saya ini ikhlas tanpa mengharapkan sanjungan darinya kerana sentiasa memastikan saya sentiasa selesa ketika berada dirumah. Pernah juga kami berselisih faham tapi biasanya tak menjadi berpanjang kerana sikap saya lebih banyak berdiam diri bila dia mula marah. Kemarahannya reda begitu saja kerana tiada tidakbalas dari saya. Saya selalu mengingatkan diri saya apapun yg terjadi antara saya dan isteri jangan dibawa ketempat tidur kerana tempat tidur adalah tempat yang paling istimewa untuk suami isteri berkongsi apa saja.

Dalam menjalani kehidupan yang serba mencabar perlunya reda, tabah dan sabar dalam menghadapi apa saja yang mendatang. Jangan emosi dan cepat putus asa kerana ujian-ujian dari Allah sentiasa hadir untuk memastikan umatnya tidak lupa atas nikmat yang dianugerahkan. Jangan terlalu ikut perasaan yang makna akhir menyusahkan diri sendiri. Bak kata pepatah "ikut rasa binasa, ikut hati mati". Soal hati tidak akan habis sekiranya sikap bertolakansur tidak ada dalam diri kita. Sayangi keluarga, sayangi diri sendiri, sayang orang-orang yang dekat dengan kita, Insyaallah perjalanan kita seterusnya akan lebih tenteram dan bahagia.
Salam sayang untuk isteri, anak-anakku dan mereka yang selalu berada dihati ini.

1 comment:

NAZRI MEHAT said...

ABANG! COMMENT BLOG ADIK DI WWW.NAZRIMEHAT.BLOGSPOT.COM. HE.HE