DOA

‘Ya Allah, rahmatilah pembaca blog ini, sihatkan ia, ampunilah dosa-dosanya, berkatilah amalannya, janganlah Engkau balikkan hatinya setelah Engkau beri petunjuk dan hidayah kepadanya dan Ya Allah masukkanlah ia dan keluarganya kedalam syurga FirdausMu serta jauhkanlah ia dan keluarganya dari azab nerakaMu. Sesungguhnya Ya Allah, hanya kepada Engkau kami sembah dan hanya kepada Engkau sahajalah kami meminta pertolongan. Ya Allah jika rezeki pembaca blog ini masih diatas langit, turunkanlah ia, jika rezekinya di dalam bumi, keluarkanlah ia, jika rezekinya jauh, dekatkanlah ia, jika rezekinya haram, sucikanlah ia dan jika rezekinya sukar, Engkau permudahkanlah ia” Ya Allah kurniakanlah kepada kami segala kebaikan sebagaimana yang Engkau kurniakan kepada hamba-hamba Mu yang soleh.'

Sunday, February 9, 2014

Cara Untuk Mengingati Allah Lebih Dari Kekasih

Bismillahirrahmanirrahim.....

Mengingati Allah itu adalah satu kewajipan, bukan pilihan. Namun ramai orang sering tertanya-tanya, bagaimana untuk mengingati Allah sedangkan kita tidak pernah melihat-Nya, tidak pernah mendengar-Nya dan tidak tahu bagaimana rupa Allah itu sendiri. Alangkah sukarnya mengingati satu zat yang kita sendiri tidak dapat untuk menggambarkannya.
Berbeza pula dengan kekasih hati kita, dia punyai wajah yang kita suka, punyai sifat yang kita sayang dan memiliki jasad yang kita cintai. Dengan itu kita lebih mudah menyayanginya, mencintai dan mengingatinya sepanjang masa. Tidak perlu dibuat dan tidak perlu disuruh, ingatan dan rindu kepadanya hadir sendiri tanpa sebarang paksaan.

Kerana itulah apabila berlakunya perselisihan faham dengan kekasih, kita akan menangis, sedih, terasa sepi dan hidup seolah-olah tiada ertinya lagi. Sebaliknya apabila kita meninggalkan solat, terlupa untuk berzikir kepada Allah, melakukan dosa dan menikmati kehidupan yang bahagia, tidak pula kita terasa sedih dan menangis samada kerana takutkan dosa atau bersyukur atas kurniaan-Nya.

Zalimkah Kita Kerana Tidak Mampu Mengingati-Nya?
Benar! Sangat zalim! Fikirkan kembali, siapa yang menghidupkan kita? Siapa yang memberikan jasad kepada kita? Siapa yang memberikan rasa kasih sayang yang kita curahkan pada kekasih kita itu? Siapa yang mewujudkan kekasih kita itu dalam dunia ini? Siapa yang menjadikannya secantik itu? Siapa yang memberikan udara yang sedang kita hirup sekarang? Siapa yang membenarkan kita berpijak pada bumi ini? Siapa yang memberikan tenaga untuk menggerakkan setiap langkah kaki kita? Siapa yang memberikan kita mata untuk melihat? Siapa? Siapa dan siapa???

Maka cukuplah memberi alasan bahawa kita tidak dapat mengingati Allah kerana tidak dapat menggambarkan Allah itu bagaimana. Lihat sahaja jasad yang kita miliki, hidup yang kita lalui dan keindahan alam ini, semuanya adalah pemberian dari Allah. Ingat saja kebesaran dan segala pemberian-Nya, maka kita akan mengingati-Nya. Antara Firman Allah tentang kewajipan mengingati-Nya:
1). “Kerana itu ingatlah kamu kepada-KU niscaya Aku ingat (pula) kepadamu dan bersyukurlah kepada-KU, dan janganlah mengingkari (nikmat)-KU” (Surah Al Baqarah (2): 152)
2). “Sesungguhnya Aku ini adalah Allah, tidak ada Tuhan (yang hak) selain Aku, maka sembahlah Aku dandirikanlah sholat untuk mengingat Aku”. (Surah Taha (20): 14)
3). “Hai orang-orang yang beriman, apabila diseru untuk menunaikan solat pada hari jumaat, maka bersegerahlah kamu kepada mengingat Allah dan tinggalkanlah jual beli. Yang demikian itulebih baik bagimu jika kamu mengetahui. (Surah Al Jumuah (62): 9)
Sebenarnya tidak susah untuk mengingati Allah, hanya dengan bersyukur dan sentiasa ingat bahawa semua yang ada dalam dunia ini adalah milik Allah. Bukan setakat sesuatu yang berjisim tetapi nasib dan perjalanan hidup kita itu juga merupakan milik Allah. Jika kita sedar diri, kita tidak akan rasa sombong dan tidak akan menghadapi sebarang masalah lagi untuk melihat hidup ini dari kaca mata seorang hamba-Nya. Sebaliknya jika kita melihat hidup ini seolah-olah diaturkan sendiri oleh kita, hidup seseorang pula bergantung pada nasib dan semua yang berlaku atas dunia ini adalah secara semulajadi, maka kita akan lupa kebesaran Allah. Padahal tiada sesuatu pun atas dunia ini akan berlaku melainkan dengan izin-Nya.

Mungkin sekarang kita sedang membaca artikel ini, tetapi percayalah tanpa izin Allah kita tidak akan dapat membaca artikel ini. Allah boleh pilih siapa yang akan membaca dan siapa yang tidak akan membaca artikel ini. Justeru itu bersyukurlah dipilih oleh Allah untuk membaca sesuatu yang ditulis untuk mengingati-Nya. Dan ‘syukur’ itu adalah satu cabang dari langkah-langkah untuk kita sentiasa mengingati Allah. Allah telah berfirman dengan jelas dalam Al-Quran: “Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram.” (QS. Ar Ra’du: 28) Itulah langkah yang paling baik untuk mendapat ketenangan dalam hidup. Dengan mengingati Allah, si kaya akan merasa syukur, tidak berlagak, tidak sombong dan sering menolong orang lain. Semua kekayaan miliknya dirasakan hanyalah sekadar pinjaman. Semua adalah milik Allah. Manakala si miskin pula sentiasa redha. Usaha diteruskan demi memperkukuhkan hidup, apa yang diperolehinya itulah rezekinya. Hidupnya tenang, aman dan damai.

Orang yang dizalimi pula merasa tenteram. Dirinya sedar semua itu adalah ujian dan dia ada Allah untuk melindungi dirinya. Orang yang dijulang pula merasa rendah diri. Kurniaan Allah kepadanya membuatkan dirinya diangkat tinggi oleh masyarakat. Namun dirinya sedar semua itu adalah hak Allah, dia cuma meminjamnya untuk memimpin masyarakatnya ke arah kebaikan. Tapi bagaimana untuk mewujudkan keyakinan bahawa semua ini adalah milik Allah? Tak kenal maka tak cinta. Untuk mengenal Allah tidak sama seperti kita mengenal manusia. Allah itu Tuhan yang Maha Esa. Tidak boleh dipandang dan dibuat andaian tentang jasad dan kekuasaan-Nya. Jika ingin mendekati seorang raja terdapat pelbagai adab dan tertib, maka untuk mengenali Raja kepada semua raja dan Tuhan seluruh alam sudah tentulah terdapat adab dan tertib yang lebih sempurna. Hati kita perlu dilatih untuk yakin dan sentiasa mengingati-Nya. Antara latihan yang perlu kita lakukan ialah:
Zikrullah - Berzikirlah kepada Allah sepanjang masa. Setiap detik apabila kita keseorangan, sewaktu tidak bercakap atau dalam keadaan apapun, sebutlah di dalam hati ‘Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar’. Ini adalah latihan seumur hidup. Pada awalnya mungkin kita akan sentiasa terlupa untuk sentiasa menggetarkan hati menyebut kalimah-kalimah ini, tetapi setelah lama kita amalkan, InsyaAllah kita akan rasa bersalah dan sedih apabila meninggalkannya.

Solat - Sesiapa yang tidak meninggalkan solat dalam keadaan apapun pasti akan resah gelisah apabila sekali tertinggal amalan wajib ini. Sebaliknya siapa yang acuh tak acuh menunaikannya akan leka dengan dunia. Jangan salahkan Allah jika kita tidak berjaya mengingati-Nya sedangkan kita sendiri sambil lewa saja mengamalkan perintah-Nya. Bagi mereka yang cinta kepada Allah, tentunya sentiasa seronok menunaikan solat. Malah ditambah pula dengan amalan solat-solat sunat yang lain.

Membaca, Mempelajari dan Mengamalkan Al-Quran. - Al-Quran adalah kalam Allah, tidak ada perkara yang paling dekat antara kita dengan Allah melainkan Al-Quran. Jika kita tidak menghampiri Al-Quran dengan membaca, mempelajari dan mengamalkan apa yang disarankan di dalamnya, apa lagi bukti kita ingin mengingati Allah?
Bersyukur dan Yakin Dengan Pertolongan Allah - Rasa syukur itu hadir apabila kita yakin dengan kekuasanan Allah. Yakin semua yang kita ada dalam dunia ini adalah milik Allah. Jika keyakinan itu masih kurang, maka pedulikanlah rasa itu, teruskan dengan rasa yakin itu biarpun kadang-kadang terasa gundah. Hati kita perlu dilatih. Keyakinan yang goyang itu hadir dari syaitan semata-mata. Abaikan hamba Allah yang derhaka itu.

Renung Tanda-Tanda Kebesaran Allah - Dunia ini sudah cukup luas dan menakjubkan untuk kita merenung dan meneliti kehebatan dan kebesaran Allah. Sesekali lihatlah keindahan alam. Tak perlu keluar rumah, dalam internet seperti youtube pun boleh tengok video-video kebesaran Allah. Tonton, renungkan dan hayatilah kesemua video-video yang baik itu.

Allah tidak akan sesekali mengabaikan orang yang ingin mendekati-Nya. Selangkah kita cuba mendekati Allah, seribu langkah Allah akan menghampiri kita. Namun rasa hampir itu hanya wujud dalam hati dan ia hanya dapat dirasai antara kita dengan Allah. Alangkah bahagianya jika seseorang berhasil meraih dan menggapai cinta Allah SWT. Sebab, bila seseorang berhasil mendapatkan cinta Allah, maka hidupnya akan dituntun dan dibimbing oleh Allah SWT. Allah akan membimbing penglihatannya tatkala dirinya melihat; Allah akan membimbing pendengarannya, manakala ia mendengarkan. Sebaliknya, betapa menyakitkan bila kita merasa mencintai dan dicintai oleh Allah, akan tetapi cinta kita hanya bertepuk sebelah tangan. Kita merasa mendapatkan kecintaan Allah, akan tetapi sebenarnya kita tidak pernah mendapatkan kecintaan dari Allah SWT.

Betapa banyak orang sibuk mengerjakan perbuatan-perbuatan tertentu untuk mendapatkan kecintaan dari Allah SWT. Ada diantara manusia yang menyendiri di tengah hutan, jarang makan-minum, bahkan mandi; menjauhi anak-isterinya dan sanak keluarganya. Ia beranggapan bahwa dengan cara ini ia akan mendapatkan kecintaan dari Allah SWT. Kita juga menyaksikan ada diantara manusia yang melakukan ritual-ritual tertentu untuk mendapatkan kecintaan dari Allah SWT. Ada yang berpuasa tiga hari tiga malam tanpa putus-putus; bahkan ada yang sampai 40 hari 40 malam. Ada pula yang sibuk membaca kalimat-kalimat dzikir, mengunjungi kuburan para nabi dan wali, membaca riwayat hidup Rasulullah SAW, dan sebagainya.

Akan tetapi, apakah dengan cara-cara seperti itu mereka akan mendapatkan kecintaan dari Allah SWT? Lalu, bagaimana cara kita meraih dan menggapai kecintaan dari Allah SWT; agar cinta kita tidak bertepuk sebelah tangan dan tidak hanya sebatas merasa mencintai Allah SWT, namun Allah sama sekali tidak mencintai kita. Allah SWT telah memberikan petunjuk yang sangat jelas, bagaimana cara mendapatkan kecintaanNya. Allah SWT telah berfirman: “Katakanlah: ‘Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu.’ Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Qs. Ali-Imran [3]: 31).
Imam Ibnu Katsir dalam tafsir Ibnu Katsir menyatakan, “Ayat ini merupakan pembukti, ‘Siapa saja yang mengaku mencintai Allah SWT, namun ia tidak berjalan sesuai dengan jalan yang telah ditetapkan oleh Nabi Muhammad SAW, maka orang tersebut hanya berdusta saja. Dirinya diakui benar-benar mencintai Allah, tatkala ia mengikuti ajaran yang dibawa oleh Muhammad SAW, baik dalam perkataan, perbuatan, dan persetujuan beliau.” Jika teruji bahwa ia benar-benar mencintai Allah, yakni dengan cara menjalankan seluruh ajaran Muhammad SAW, maka Allah akan balas mencintai orang tersebut. Rasul SAW bersabda: “Barangsiapa mengerjakan suatu perbuatan yang tidak kami perintahkan maka perbuatan itu tertolak.” [Muttafaq ‘alaihi].

Para ahli hikmah telah menyatakan, “Perkara yang hebat bukanlah kamu [merasa] mencintai Allah, akan tetapi, kalian benar-benar dicintai (oleh Allah SWT).” Imam Hasan al-Bashriy pernah berkata, “Ada suatu kaum merasa bahwa mereka telah mencintai Allah SWT, lalu, Allah SWT menguji mereka dengan firmanNya, “Katakanlah: ‘Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu.’ Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Qs. Ali-Imran [3]: 31).Imam Ibnu Abi Hatim meriwayatkan sebuah hadits dari ‘Aisyah ra, bahwa Rasulullah SAW pernah bersabda, “Bukankah agama ini adalah cinta dan benci kerana Allah SWT?” Imam Ibnu Katsir juga menjelaskan, “Jika kalian mengikuti sunnah Rasulullah SAW, maka kalian akan mendapatkan keberkahan hidup.”

Atas dasar itu, jika kita hidup sesuai dengan sunnah Rasulullah SAW, maka kita pasti akan mendapatkan kecintaan dari Allah SWT, dan kita juga pasti akan mendapatkan ampunan dari Allah SWT. Dari uraian Imam Ibnu Katsir di atas jelaslah bagi kita, jika seseorang ingin meraih dan mendapatkan kecintaan dari Allah SWT, kita mesti berbuat dan berperilaku sesuai tuntunan Islam. Jika kita berjalan sesuai dengan ajaran yang dibawa Muhammad SAW, tentu kita akan dicintai oleh Allah SWT. Sebaliknya, meskipun kita merasa mencintai dan dicintai Allah SWT, kita tidak akan mendapatkan kecintaan dari Allah SWT, selama tidak berjalan sesuai dengan ajaran Muhammad SAW.

Atas dasar itu, kita tidak boleh membuat tatacara atau ritual tersendiri untuk mendekatkan diri kepada Allah. Ajaran ataupun ritual apapun yang tidak dicontohkan oleh Rasulullah SAW tidak mungkin mengantarkan kita untuk meraih cinta Allah SWT. Hanya dengan menjalankan ajaran Islam secara konsisten dan konsekuen. Kita akan mendapat kecintaan dari Allah SWT. Jelaslah kini, hanya ada satu cara untuk mendapatkan kecintaan dari Allah SWT; yaitu, selalu menjaga keimanan dan berperilaku sesuai dengan ajaran yang dibawa oleh Muhammad SAW. Seorang yang mencintai Allah SWT akan berusaha dengan segenap tenaga untuk menerapkan aturan-aturan Allah SWT, baik yang berhubungan dengan masalah ekonomi, politik, dan sosial budaya. 

Sayangnya, saat ini kita tidak mampu lagi menerapkan aturan-aturan Allah SWT dikeranakan tidak ada institusi yang menjaminnya. Penerapan syari’at Islam dalam bingkai negara masih jauh di atas kenyataan. Padahal, penerapan syariat Islam secara utuh dan menyeluruh merupakan bukti kecintaan kita kepada Allah, sekaligus jalan pembuka untuk meraih cinta Allah. Bagaimana kita boleh merasa dicintai Allah SWT sementara itu kita mencampakkan aturan-aturannya dan menerapkan pranata-pranata kufur? Pastinya, bukan kecintaan yang kita dapat, akan tetapi laknat dan kebencian yang akan kita sandang. Na’udzu billahi min dzaalik.


Dalam sahih Bukhari dan Muslim dari Abu Hurairah; Rasulullah SAW bersabda: "Sesungguhnya Allah jika mencintai seorang hamba, Ia memanggil Jibril dan berkata kepadanya: Sesungguhnya Aku mencintai si Fulan maka cintailah ia. Lalu Jibril ikut mencintainya, kemudian berseru di langit: Sesungguhnya Allah mencintai si Fulan maka cintailah ia. Lalu penduduk langit turut mencintainya, kemudian diturunkan rasa cinta kepadanya di bumi. Dan jika Allah membenci seorang hamba, Ia memanggil Jibril dan berkata kepadanya: Sesungguhnya Aku membenci si Fulan maka bencilah ia. Lalu Jibril ikut membencinya, kemudian berseru di langit: Sesungguhnya Allah membenci si Fulan maka bencilah ia. Lalu penduduk langit turut membencinya, kemudian diturunkan rasa benci kepadanya di bumi."

10 comments:

Anonymous said...

Kesimpulannya berdasar PENGALAMAN akhi Ahmad Irshad, Yg simple & praktis mengingat Allah itu seperti apa & amalannya apa.

Apakah seperti mengingat sesuatu yg pernah saya miliki ...?


salam

Ahmad Irshad said...

Salam saudara, Ironinya bila kita terlalu sayang akan seseorang, apa saja yang kita lakukan pasti yang utama akan hadir diminda seseorang yg kita sayang itu, kalau boleh kita mahu apa saja mesti bersamanya kerana terlalu sayangkannya. Sabenarnya lebih mudah kita mengingati Allah, jauhi larangan dan ikut apa yang disuruh dan setaip saat jiwa, lidah dan minda kita tidak henti-henti mengingatinya dengan zikir, solat dan bersujud. Cintai Allah nescata Allah mencintai kita dan Allah meminta semua makhluk dibumi dan dilangit turut mencintai kita. Kan itu sesuatu yang indah

Haura' Syuhada said...

Assalamualaikum ,
Alhamdulillah , Allah bagi kekuatan kat sy untuk membaca artikel diatas .. Artikel yang sangat menginsafkan diri .


alif famy said...

thanks...

Putera Basirun said...

ASSALAMUALAIKUM,.,.ARTIKEL YANG BERFAEDAH SEMOGA ARTIKEL INI BERGUNA UNTUK UMAT ISLAM,.,.AMIN..,

Unknown said...

Maaf boleh saya menjawab menurut saya pribadi ? ? ...Menurut saya Tidak seperty mengingat sesuatu yg kita miliki,karena kalimat SESUATU itu bisa berbentuk dn bersifat terlihat .menurut ku secara singkat nya degan cara iklas akan segala sesuatu nya, berpikir positip, yakin akan ada nya allah swt , yakin dan percaya jika allah itu ada dlm hati membentuk ke adilan ,kesabaran,dn ke iklasan .

Atika Sari said...

Maaf boleh saya menjawab menurut saya pribadi ? ? ...Menurut saya Tidak seperty mengingat sesuatu yg kita miliki,karena kalimat SESUATU itu bisa berbentuk dn bersifat terlihat .menurut ku secara singkat nya degan cara iklas akan segala sesuatu nya, berpikir positip, yakin akan ada nya allah swt , yakin dan percaya jika allah itu ada dlm hati membentuk ke adilan ,kesabaran,dn ke iklasan .

Ahmad Irshad said...

Terima kasih atas pendapat yang diberikan. Ironinya kelemahan manusia itu jelas apa lagi kemampuan yang terbatas. Cuma perbandingan bila kita mengingati seseorang maka apakah yg teristimewanya lantas kita mempu membayangkannya. Begitu juga Allah kita tidak mampu melihatNya maka KeagunganNya membuat kita rasa bersyukur atas nikmat yang tidak terbilang banyaknya..

Aisya Anis said...

Terima kasih kerana membuka mata saudara2 kita

NONTON FILM ONLINE said...

artikelnya sangat berguna bisa membuka mata hati kita,,
salam,,