DOA

‘Ya Allah, rahmatilah pembaca blog ini, sihatkan ia, ampunilah dosa-dosanya, berkatilah amalannya, janganlah Engkau balikkan hatinya setelah Engkau beri petunjuk dan hidayah kepadanya dan Ya Allah masukkanlah ia dan keluarganya kedalam syurga FirdausMu serta jauhkanlah ia dan keluarganya dari azab nerakaMu. Sesungguhnya Ya Allah, hanya kepada Engkau kami sembah dan hanya kepada Engkau sahajalah kami meminta pertolongan. Ya Allah jika rezeki pembaca blog ini masih diatas langit, turunkanlah ia, jika rezekinya di dalam bumi, keluarkanlah ia, jika rezekinya jauh, dekatkanlah ia, jika rezekinya haram, sucikanlah ia dan jika rezekinya sukar, Engkau permudahkanlah ia” Ya Allah kurniakanlah kepada kami segala kebaikan sebagaimana yang Engkau kurniakan kepada hamba-hamba Mu yang soleh.'

Sunday, November 25, 2012

Berhenti Menyalahkan Orang Lain


Sifat tercela yang ada di dalam diri manusia adalah suka menyalahkan orang lain atas pilihan, tindakan dan kekurangan diri sendiri. Kita, manusia sememangnya suka  menyalahkan orang lain. Kita menyalahkan semua orang dan semua perkara kecuali diri sendiri. Kita menyalahkan ibu bapa, anak anak, makanan, kereta, lalu lintas, majikan, kerajaan dan termasuklah cuaca. Apa yang kita perolehi sekarang adalah hasil dari pilihan  yang telah dilakukan atau gagal dilakukan pada masa lalu. Kehidupan sekarang mencerminkan cara anda memberi respon dan bertindakbalas atas apa yang berlaku. Ia bukan hasil dari tindakan orang lain.
Alasan adalah satu pembohongan yang kita beritahu kepada diri sendiri dan mahukan orang lain mempercayainya. Sekiranya lewat sampai pejabat, kita boleh keluar lebih awal dari rumah supaya tidak lambat sampai ke pejabat. Kita tidak perlu menyalahkan keadaan cuaca atau kesibukan lalu lintas. Kita semua mempunyai kuasa untuk membuat pilihan dan kita bertanggungjawab membuat pilihan yang tepat.Kita mempunyai kemampuan untuk memburukkan lagi keadaan. Kita juga mempunyai kemampuan untuk melakukan yang lebih baik.

Propaganda Diri - Kadangkala apabila kita membuka internet, dan laman web yang terpampar di depan mata kita adalah sebuah laman hiburan yang penuh dengan pembukaan aurat, kita dengan cepat memberi pendapat: ‘Inilah dia kerja kerajaan, menyokong propaganda Yahudi, kerja orang nak sesatkan umat Islam.’ Memang benar, tetapi kita ada kuasa untuk mengawal semua itu. Kuasa yang paling kuat ialah dengan tidak membuka sebarang laman web yang boleh merosakkan pemikiran kita. Bukankah kita diberi akal oleh Allah SWT untuk menyaring mana yang baik dan mana yang buruk. Dalam internet bukan semua laman webnya buruk, ada juga yang baik dan berfaedah. Pilihlah laman web yang baik, yang boleh menjana minda kita menjadi orang yang baik. Kita juga jangan terlalu fokus kepada ‘apa yang orang hulurkan kepada kita’, kadangkala ia boleh menenggelamkan potensi diri kita yang sebenar, iaitu mengatasi perbuatan tersebut. Masaalahnya kita pun hanyut sama.

Budaya Burung Bangau - ‘Bangau oh bangau kenapa engkau kurus?’ ‘Macamana aku tak kurus, ikan tak mahu timbul.’ Penudingan jari disebabkan bangau kurus saja, akhirnya berterusan hinggalah kepada punca masaalah iaitu ular yang nak makan katak. Akhirnya tiada siapa yang untung. Mungkin ular saja yang untung sebab dia boleh baham saja katak. Tetapi disebabkan semua pihak, terutama bangau yang tidak boleh fikir jauh sikit, bila ikan tak nak timbul, tak ada cara nak rasa ikan di lubuk lain, atau di kawasan lain, sedangkan ia boleh terbang. Mungkin disebabkan bangau malas nak berusaha, malas nak cari, malas nak terbang, maka jalan pintas ialah salahkan ikan. Ikan pula salahkan rumput. Rumput salahkan kerbau... dan begitulah seterusnya menyalah orang lain kerana ketidakmampuan diri sendiri menghadapai sesuatu perkara. Adakah kita masih mahu menjadi seperti burung bangau?
Lari Dari Tanggungjawab - ‘Siapa buat ni?’ tanya seorang ibu kepada anaknya yang menangis. ‘Amin terhantuk dinding ni..’ jawab di anak dalam tangisan. ‘OOoooo nakal ye dinding, mari ibu pukul dinding ni!’ ujar si ibu sambil membuat aksi memukul dinding. Perkara ini biasa terjadi, kan? Mungkin benda ini kecil saja. Ibu nak diamkan anak jadi cari objek lain untuk dimarahi. Itulah sebenarnya yang menjadi budaya kita sampai bila-bila. Sejak kecil ibu suka mencari objek lain untuk disalahkan bila anak menangis. Bila anak besar, dia pula cari objek lain untuk dipersalahkan bila hidupnya susah. Secara tidak langsung dia dapat lari dari menanggung dan menjawab. Bila ada benda tak kena, tuding jari kepada orang lain. Mudah saja kan? Sedangkan semasa dia kecil dulu, kalau dia tak lari laju-laju, takkan terhantuk pada dinding. Sepatutnya ibu nasihatkan anaknya supaya berjalan dengan perlahan dan berhati-hati supaya tak terlanggar dinding lagi, bukan salahkan dinding. Dinding tak bersalah apa-apa, dan tak ada perasaan pun. Cuma sikap menyalahkan benda lain saja yang ditanam dalam diri anaknya.

Siapa Yang Memandu Kehidupan? - Seorang lelaki berjalan seorang diri di hutan setelah terpisah dari kumpulannya selepas selesai menjalani perkhemahan di sebuah kawasan air terjun. Namun dia tidak terlalu panik kerana di tangannya ada peta dan kompas. Di dalam perjalanan, dia terlihat seorang lelaki yang sedang membawa gulungan rotan. Fikirnya itu mesti orang tempatan. Dia menegur dari jauh, ‘Nak ke mana bang?’ ‘Keluar ke jalan, peraih sedang menunggu!’ jawab orang itu. Di satu persimpangan, mengikut kompas dan petanya, jalan keluar adalah ke kiri, namun pencari rotan di hadapannya menghala ke kanan. Lelaki ini berfikir mesti orang ini tahu jalan pintas, lantas tanpa banyak soal dia terus mengekori pencari rotan itu. Sehinggalah hari hampir petang namun mereka belum sampai lagi. ‘Kenapa kau ikut aku?’ soal si pencari rotan setelah menyedari lelaki itu asyik mengekorinya. ‘Saya nak keluar ke jalan, saya ingat abang tahu jalan pintas,’ jawab lelaki itu. ‘Aku sesatlah…’ jawab si pencari rotan. Bila kita tiada pendirian sendiri dan cuma mengikut orang sahaja, akhirnya merugikan diri kita juga. Tambahan kalau kita tidak ada pengetahun langsung. Dalam dunia ini, semua orang ada masaalah masing-masing, dan hampir tak ada orang yang sanggup nak tumpang masaalah kita, melainkan dia memang kerja dalam bidang kebajikan atau sukarelawan.

Takkan Mengubah Nasib Kita - ‘Aku dengar di kilang ais batu tu ada lori babi masuk!’ ‘Ayam goreng di kedai AGB ni tak sembelih la!’ ‘Makanan dalam tin ni ada gelatin haram, tau!’ ‘Roti ni ada lemak babi, tau!’ Tapi kita masih juga menggunakan barang-barang di atas, disebabkan tidak ada alternatif, atau tidak ada alternatif terdekat. Kalau tak ada orang antara kita yang mengusahakan sesuatu, sampai bila-bila pun dialog itu akan terus kedengaran. Atau mungkin saja ia cuma propaganda untuk menjatuhkan jemana berkenaan, tapi masalahnya kalau itu pun, kita terus-terusan ‘ditipu’ oleh benda yang kita tak pasti. Maka jadilah kita sampai bila-bila pun macam itu saja. Hanya menjadi komentator, pemberi komen, peng-iya, dan itu sajalah.
Suatu peristiwa adalah kejadian dan ia tidak menyebabkan tekanan dan juga kesalahan. Apa yang menyebabkan tekanan adalah kepercayaan kepada penyebab tekanan; peristiwa, ancaman atau perubahan itu. Ada orang yang bermain dengan ular, tetapi ada juga yang mungkin akan pengsan jika nampak ular. Tahap minda dan kepercayaan kita mengenai apa yang terjadi kepada kita menyebabkan kita menyalahkan diri sendiri atau orang lain. Seseorang boleh menyalahkan diri sendiri atas tindakan sendiri dengan menyedari kepentingan diri dan menghargai nilai. Hal ini boleh berlaku secara semulajadi dengan bersikap bertanggungjawab untuk diri sendiri dan untuk bertindak secara bertanggungjawab.

“Menyalahkan adalah satu pembaziran masa. Walau betapa banyak kesilapan yang kita dapati dari orang lain dan menyalahkannya, itu tidak akan dapat mengubah diri kita. Satu-satunya yang tidak menyalahkan adalah dengan menjaga tumpuan ketika kita sedang mencari alasan luaran untuk menjelaskan ketidakbahagiaan atau kekecewaan kita. Kita mungkin berjaya menyebabkan seseorang berasa bersalah tentang sesuatu tindakan dengan menyalahkannya, tetapi kita tidak akan berjaya dalam mengubah apa-apa pun tentang apa yang membuat kita berasa tidak bahagia.”

Manusia jarang dan kedekut dalam memberikan pujian atas kejayaan, pencapaian dan kebahagiaan orang lain. Jika begitulah lumrah manusia, mengapa manusia harus menyalahkan orang lain atas kegagalan, kekurangan, ketidakbahagiaan dan ketidakpuashatian ? Menyalahkan orang lain tidak memberikan kesan positif dan ia tidak dapat menyelesaikan masalah. Tetapi ia mempengaruhi tahap pencapaian dan nilai seseorang. Kita hidup dalam zaman yang mementingkan pencapaian dan keberkesanan, ini bermaksud ‘getting things done’. Menurut Napoleon Hill, ‘Pekerjaan terbaik sekarang adalah pergi kepada orang yang dapat lakukannya tanpa menyalahkan orang lain dan memberikan banyak alasan.’
Berhenti menyalahkan orang lain atas kegagalan kita. Seringkali seseorang mengkambing hitamkan orang lain atas kegagalan yang dialaminya. Ini adalah sebuah sikap yang samasekali tidak akan menghasilkan jalan keluar. Saat kita menyalahkan orang lain, inilah yang terjadi :
1. Tanpa sedar kita telah meletakkan hak untuk menentukan masa depan kita kepada orang tersebut.
2. Kita menyatakan bahwa tanpa bantuan orang tersebut kita tidak akan mungkin berhasil.
3. Kita tidak dapat lagi melihat peluang-peluang baru yang ada di sekitar kita.

Apapun alasannya, sebaiknya kita tidak menyalahkan siapapun atas kegagalan kita, lebih baik kita melihat beberapa hal di bawah ini :
1. Melakukan muhasabah diri, apakah kita sudah bekerja dengan maksima?
2. Melakukan penilaian terhadap hasil kerja kita,
3. Melakukan penambahbaikan terhadap setiap kelemahan dan kesalahan.
4. Lebih maksima dalam melakukan sebuah pekerjaan di kemudian hari.

Ingatlah, masa depan kita adalah tanggung jawab kita sendiri. Tak ada seorangpun yang dapat mencegah kita untuk berjaya bila kita menginginkannya. dan sebaliknya tak seorangpun dapat membuat kita berjaya bila kita tidak menginginkannya. Mintalah pada Allah dengan berdoa dalam kehidupan kita, dan lakukan bahagian kita dengan maksima dan sesungguh hati. Motivator terbaik kita adalah diri kita sendiri.

No comments: